Sekarang tidak perlu takut: Psikolog Amerika telah menentukan dari mana trypophobia berasal

Trauma

Jika Anda tidak tahu apa itu trypophobia, Anda hanya bisa iri. Namun, karena Anda sudah membuka artikel ini, Anda tidak akan cemburu lama-lama. Sebuah tim peneliti Amerika yang dipimpin oleh Profesor Stella Lorenzo melakukan eksperimen pada siswa mereka sendiri dan menemukan bahwa gagasan yang berlaku tentang penyebab fobia ini tidak sepenuhnya benar dan semuanya jauh lebih menarik daripada yang diperkirakan sebelumnya..

Trypophobia bukanlah ketakutan akan pengalaman psikedelik, seperti yang mungkin dipikirkan orang, melihat namanya, tetapi kengerian putus asa saat melihat apa yang disebut "lubang cluster". Lubang cluster mengacu pada akumulasi benjolan dan lubang di permukaan, terutama jika menyangkut bahan biologis seperti kulit, kayu, atau bahkan sarang lebah..

Cukup melihat buah teratai yang tidak berbahaya untuk memperjelas: setiap orang memiliki trypophobia sampai tingkat tertentu. Dengan sendirinya, tontonan seperti itu membangkitkan kecemasan dan rasa jijik yang samar-samar. Dalam kasus yang jarang terjadi, umumnya dapat menyebabkan serangan panik atau bahkan pingsan katatonik..

Untuk sebagian besar, untuk pengalaman trypophobia penuh, Anda perlu menyaksikan sesuatu yang sangat mual, seperti melihat larva berkerumun di rakun yang terkena serangan di jalan. Namun, untuk yang paling mudah dipengaruhi, cukup melihat sesuatu yang hanya samar-samar mengingatkan pada lubang cluster. Misalnya krim kopi, mata serangga, atau bahkan pasta.

Pada saat yang sama, setiap orang atau secara praktis, dengan satu atau lain cara, menderita trypophobia bawaan. Ini berarti bahwa ia bekerja pada tingkat naluri spesies dan sensasi yang tidak menyenangkan dapat dianggap sebagai norma. Tetapi sampai saat ini tidak begitu jelas dari mana tepatnya rasa takut ini berasal dari diri kita..

Sebelumnya dipercaya bahwa trypophobia adalah atavisme yang diturunkan dari nenek moyang kita yang hidup di iklim tropis. Ketakutan akan banyak lubang, secara teori, adalah untuk memperingatkan primata tentang kemungkinan keberadaan laba-laba, ular, dan serangga berbahaya di sini. Kengerian irasional membuat kita takut untuk tidak sembarangan memasukkan jari kita ke dalam sesuatu seperti ini dan membuat kita lari darinya..

Faktanya, sebuah eksperimen yang dilakukan oleh Stella Lorenzo di Emory University di Amerika menunjukkan bahwa ada sedikit perbedaan. Mekanisme trypophobia bekerja dengan cara yang sangat aneh dan asalnya lebih aneh daripada ketakutan sederhana pada laba-laba..

Sekelompok 41 siswa dikumpulkan untuk penelitian. Mereka diperlihatkan berbagai gambar "menyeramkan" (dari sudut pandang monyet batin kita, tentu saja): foto dengan ular, laba-laba, dan makhluk tidak menyenangkan lainnya, serta gambar yang dapat menyebabkan kepanikan pada tripophobe. Sepanjang jalan, denyut nadi dan tekanan diukur, pergerakan dan perubahan ukuran pupil dipantau. Semua itu diperlukan untuk mengetahui reaksi para subjek tes..

Detail menarik terungkap: sebenarnya, trypophobia bahkan bukan fobia. Sebaliknya, itu bisa disebut tingkat jijik yang ekstrim. Trypophobia tidak mengalami ketakutan dalam pengertian konvensional, tetapi sesuatu yang berlawanan dengan caranya sendiri..

Kami memiliki mekanisme pertahanan diri. Karena takut akan sesuatu yang berpotensi berbahaya, kita segera mengalami gelombang kekuatan: pupil membesar, darah mengalir deras ke otot, jantung mulai berdebar kencang, adrenalin diproduksi. Secara umum, semua yang diperlukan untuk bergegas lari dan pada saat yang sama berteriak seperti orang gila untuk memperingatkan sesama suku. Beginilah reaksi manusia terhadap singa yang berlari ke arahnya..

Dengan cara yang kurang lebih sama, dia akan bereaksi terhadap seekor ular dan laba-laba: berteriak dan lari sebisa mungkin. Tapi gambar trypophobic membangkitkan gambaran yang sangat berbeda. Pupil mata menyempit, denyut nadi melambat, orang tersebut jatuh ke dalam semacam pingsan. Ini bukan horor, tetapi rasa jijik yang murni es, setelah itu beberapa orang memiliki keinginan untuk mandi..

Dan ini bukan kebetulan. Stella Lorenzo menyimpulkan bahwa trypophobia juga merupakan reaksi defensif, bukan terhadap predator, tetapi kemungkinan fokus infeksi. Itulah sebabnya serangan trypophobia membuat kita tidak lari semaksimal mungkin, tetapi sebaliknya: "menutup" dari penyakit, mengurangi aktivitas tubuh, menutup mata dan diam-diam, meskipun ngeri (amit-amit, hiruplah udara yang beracun!) Keluarlah dari tempat terkutuk.

Dengan kata lain, trypophobia memiliki sifat yang sama dengan rasa takut pada orang mati, rawa, borok dan pembusukan, dan pada awalnya diharapkan untuk melindungi kita dari keracunan dan infeksi. Masalahnya adalah beberapa imajinasi yang terlalu berkembang membuat mereka mundur dari lukisan trypophobic bahkan ketika tidak ada bahaya sama sekali. Misalnya dari jenis biji kopi yang sama atau jaring di jendela.

Satu-satunya masalah global trypophobia yang masih belum terpecahkan adalah mengapa penerjemah Google dalam beberapa kasus terus-menerus menerjemahkan frasa "spider phobics" sebagai "laba-laba fasis". Mungkin ini juga sejenis fobia tertentu. Mungkin fobia baru Anda.

Trypophobia - apa itu pada manusia dan bagaimana menyembuhkan penyakitnya?

Trypophobia - apa itu pada manusia? Jawaban atas pertanyaan tersebut hanya diketahui oleh beberapa orang, karena istilah ini baru saja diajukan (tahun 2004). Paling sering, konsep yang disebutkan menunjukkan ketakutan akan sejumlah besar lubang pada benda organik (misalnya, gelembung di adonan, luka di kulit, dll.). Rasa takut terbentuk pada tingkat genetik, karena di masa lalu, karena rasa takut yang berlebihan terhadap segala sesuatu yang tidak diketahui, nenek moyang Homo sapiens berhasil bertahan hidup, berevolusi, dan menjadi spesies dominan di planet ini..

Penyebab Fobia

Dari apa dan bagaimana trypophobia muncul belum diketahui secara pasti. Namun, penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa ada bagian khusus di otak manusia yang bertanggung jawab atas produksi emosi saat melihat sekumpulan lubang. Dalam sekelompok kecil orang (sekitar 10-20% dari total), itu jauh lebih berkembang, akibatnya terjadi semacam reaksi perlindungan..

Ada teori lain kenapa ada ketakutan akan lubang dan lubang di badan. Ini awalnya hadir di semua primata, memberi tahu mereka tentang penyakit serius dan perlunya perawatan. Misalnya, banyak abses kulit memberi sinyal pada otak monyet tentang infeksi oleh larva di bawah integumen epitel. Kemampuan ini telah diwarisi oleh beberapa orang, akibatnya trypophobia tidak dianggap sebagai gangguan psikofisik yang serius..

Gejala penyakitnya

Trypophobia, gejalanya tidak sepenuhnya dipahami, adalah salah satu fobia termuda, dan banyak ahli otoritatif masih menolak untuk memasukkannya ke dalam daftar penyakit. Seseorang yang terkena penyakit ini paling sering mengalami kondisi berikut:

  • ledakan ketakutan atau serangan panik;
  • perasaan cemas yang berkepanjangan;
  • palpitasi jantung;
  • pusing parah
  • peningkatan keringat;
  • kegugupan.

Trypophobia pada manusia dapat disertai dengan konsekuensi kesehatan yang lebih serius. Jika pada tahap awal perkembangan penyakit pasien mengalami kecemasan parah dengan semua gejala fisiologis yang menyertainya, maka seiring perkembangan penyakit, gatal, kemerahan pada kulit, kejang otot atau kejang ditambahkan. Dalam bentuk ekstrimnya, penyakit ini menyebabkan hilangnya kesadaran, kesulitan bernapas, gangguan koordinasi dan penyimpangan psikologis (depresi, penarikan diri, keengganan untuk keluar). Tanda-tanda trypophobia dapat sangat bervariasi, jadi hanya spesialis berpengalaman yang dapat membuat diagnosis yang akurat.

Jenis penyakit

Sejak penyakit yang dijelaskan diperkenalkan ke dalam praktek medis baru-baru ini, trypophobia, varietas yang tidak memiliki klasifikasi yang diterima secara umum, masih dipelajari. Biasanya, dokter membedakan jenis penyakit seperti:

  • bentuk ringan (ketika seseorang mengalami kegugupan, kecemasan);
  • bentuk sedang (mual, gatal, gemetar menjadi gejala khas);
  • bentuk parah (pasien mengeluh serangan panik, pusing, muntah).

Fobia lubang cluster di tubuh atau benda di sekitarnya dianggap sebagai hambatan serius bagi kehidupan manusia normal. Seringkali hal itu menyebabkan kesalahpahaman, ejekan, permusuhan langsung dari rekan kerja, teman, atau orang yang tidak dikenal. Tidak peduli betapa tidak mungkinnya penyakit ini dapat dipahami, Anda harus memperlakukan orang dengan penyakit ini dengan hormat.

Trypophobia - penyakit atau mitos?

Trypophobia, penyebabnya merupakan misteri bagi para peneliti, tidak diakui oleh American Psychiatric Association, jadi Anda tidak akan pernah didiagnosis di Amerika Serikat. Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa fobia lubang di tubuh manusia didasarkan pada keengganan biologis, bukan rasa takut. Dengan kata lain, reaksi pertahanan tidak disebabkan oleh bagian khusus di otak, tetapi oleh pemikiran asosiatif, yang melukiskan gambaran kemungkinan masalah dalam imajinasi individu. Beberapa orang menganggap banyak lubang menjijikkan dan mengintimidasi, sementara yang lain tidak merasa tidak nyaman saat melihatnya. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menyimpulkan bahwa trypophobia bukanlah penyakit, tetapi reaksi refleks yang tidak disadari..

Selain itu, kini terus ada mitos yang membuat takut banyak orang: konon trypophobia adalah penyakit yang merusak bagian tubuh. Banyak gambar yang beredar di Internet menunjukkan akumulasi banyak lubang di kulit manusia, yang secara harfiah menguraikannya. Kami segera meyakinkan Anda: foto-foto menakutkan ini semuanya hanya photoshop! Trypophobia adalah penyakit PSIKOLOGI eksklusif, TIDAK muncul pada kulit manusia dalam bentuk lubang, maksimal gatal saraf, tapi tidak lebih.

Pengobatan penyakit

Apa itu trypophobia, foto dan videonya akan diberikan di bawah ini, setiap orang memiliki hak untuk memutuskan sendiri. Namun, gejala tidak menyenangkan yang dapat menyebabkan gangguan kesehatan yang serius harus dilawan. Perawatan trypophobia biasanya mencakup berbagai tindakan, termasuk:

  • psikoanalisa;
  • terapi rawat inap;
  • sesi psikoterapi kelompok atau individu;
  • minum obat (obat penenang dan antidepresan).

Metode rehabilitasi psikologis, yang bertujuan untuk memperoleh keterampilan pengendalian diri dalam situasi stres, telah terbukti dengan baik. Jika Anda benar-benar dilumpuhkan oleh rasa takut, psikolog menyarankan Anda untuk mengalihkan pandangan ke objek lain, berkonsentrasi padanya, memikirkan sesuatu yang menyenangkan, dan kemudian mencoba untuk keluar dari keadaan pingsan. Belajar mengelola ketakutan Anda adalah tujuan utama pengobatan.

Apakah mungkin untuk menyembuhkan diri sendiri?

Sayangnya, hanya sedikit yang bisa mengatasi penyakitnya sendiri, karena penyakit ini terjadi di alam bawah sadar, yang tidak bisa dikendalikan oleh banyak orang. Sebagai langkah utama untuk membantu mengatasi trypophobia di rumah, perlu diperhatikan terlebih dahulu:

  • meditasi;
  • relaksasi;
  • pelatihan situasional.

Penting untuk mempersiapkan kejang karena biasanya terjadi pada waktu yang salah. Seringkali, trypophobia pada tubuh manusia menyebabkan gatal atau kemerahan, jadi perlu membawa obat anti alergi yang mengurangi ketidaknyamanan. Selain itu, Anda harus selalu memiliki air bersih, amonia, atau cara lain yang akan membantu Anda segera sadar jika pingsan..

Tes: apakah Anda menderita fobia?

Di situs kami, Anda memiliki kesempatan untuk mengikuti tes gratis, yang disusun oleh para profesional. Untuk menentukan apakah Anda mengidap trypophobia, gambar khusus, foto berbagai luka pada kulit manusia, dll. Akan membantu. Diagnostik hanya membutuhkan waktu beberapa menit, namun manfaatnya sangat berharga..

  1. Setiap lubang di tubuh manusia membuat Anda panik?
  2. Anda takut terluka?
  3. Takut tertusuk?

Tulis jawabannya di kolom komentar!

Materi foto dan video

Tentunya semua orang paham bahwa trypophobia adalah penyakit psikologis yang bisa memanifestasikan dirinya pada kulit seseorang dalam bentuk gatal-gatal. Berikut ini adalah foto, gambar, video yang akan membantu Anda membentuk gambaran yang jelas tentang penyakit tersebut.

Fakta Menarik

Dalam proses diagnosa suatu penyakit digunakan metode peragaan gambar yang menggambarkan banyak lubang pada benda, tumbuhan, dan tubuh manusia. Rasa jijik dan panik terbesar pada subjek uji dengan trypophobia disebabkan oleh foto bibir dengan bisul, kulit ular berbisa, dan sarang lebah..

Menurut statistik, 80-90% orang di planet ini rentan terhadap trypophobia, sementara 10-20% perwakilan Homo sapiens berada pada tahap awal perkembangan penyakit psikologis yang berbahaya ini..

Trypophobia: cara mengatasi ketakutan patologis terhadap lubang dan lubang?

Apa itu trypophobia pada manusia: gejala

Belum lama berselang, di awal tahun 2000-an, fobia baru yang disebut "trypophobia" dimulai di kalangan akademisi. Masalah ini sangat menarik perhatian para pakar sehingga spesialis dari Universitas Oxford melanjutkan studinya, ingin mengetahui penyebab dan faktor yang mempengaruhi terjadinya gangguan ini..


Trypophobia - takut akan lubang cluster

Trypophobia adalah ketakutan akan banyak lubang. Merupakan karakteristik bahwa seseorang yang menderita fobia merasakan sejumlah gejala yang tidak menyenangkan saat melihat lubang pada keju, kain lap, pori-pori membesar di wajah, sarang lebah dan bahkan sebatang coklat berpori.!

Semua objek yang memiliki banyak lubang cluster dalam strukturnya merupakan ketidaknyamanan yang sangat besar bagi trypophobes..

Trypophobia takut pada:

  • lubang di tubuh manusia
  • lubang pada tumbuhan dan hewan
  • lubang dan banyak lubang pada makanan
  • lubang pada benda mati: fosil, rumah tangga, higienis.
  • lubang cluster yang terbentuk akibat aktivitas vital manusia dan hewan (jalur cacing tanah)
  • gambar grafis dan digital dari banyak lubang


Contoh tipikal lubang berkerumun adalah sarang lebah.

Patut dicatat bahwa trypophob tidak takut sama sekali pada semua objek dengan lubang cluster. Jadi, seseorang yang menderita fobia mungkin takut pada kain lap, tetapi dengan tenang bereaksi terhadap lubang di keju atau roti..

Para ahli mengatakan bahwa fitur ini disebabkan oleh fakta bahwa trypophobia hanya takut pada hal-hal dan objek yang mereka perkirakan berbahaya, yang secara langsung terkait dengan penyebab ketakutan tertentu..

Jika saat melihat banyak lubang dan lubang Anda mengalami sensasi berikut, maka Anda adalah salah satu dari 10% penghuni planet yang menderita trypophobia:

  • kulit yang gatal
  • merinding
  • perasaan jijik
  • menjijikkan
  • panik
  • takut seseorang tinggal di dalam lubang
  • peningkatan keringat
  • reaksi alergi kulit
  • sulit bernafas
  • muka pucat
  • pusing
  • mual


Pada trypophobia, melihat banyak lubang menyebabkan berbagai reaksi negatif

  • Terlepas dari kenyataan bahwa rasa takut akan lubang itu ada, itu tidak termasuk dalam daftar fobia dan gangguan oleh anggota Asosiasi Psikiatri Amerika yang terkemuka.
  • Salah satu psikolog ilmiah bernama Jeff Cole sendiri mendiagnosis dirinya dengan trypophobia dan memulai penelitian intensif tentangnya. Ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa ketakutan ini didasarkan pada rasa jijik biologis dan ketakutan bahwa seseorang mungkin hidup di dalam lubang dan membawa bahaya tertentu.
  • Banyak psikolog telah menyarankan bahwa, dengan demikian, setiap orang memiliki rasa takut terhadap banyak lubang. Menurut mereka, beberapa menunjukkan ketakutan ini, sementara yang lain bahkan mungkin tidak menyadarinya.

Untuk manifestasi fobia, diperlukan dorongan khusus, yang notabene bisa apa saja. Di antara alasan tersebut, bahkan mungkin ada masalah keluarga..

Akar sejarah

Sekitar 15% populasi dunia secara tidak sadar mengalami kecemasan, serangan mati lemas, pusing, dan kulit gatal ketika lubang-lubang gugus yang berasal dari biologis memasuki bidang penglihatan mereka. Situasi ini semakin diperparah jika lubang tersebut mengandung konten apapun. Ada kasus yang parah, hingga kehilangan kesadaran, tetapi reaksi seperti itu agak jarang terjadi.

Mayoritas orang yang menderita trypophobia, pada detik-detik pertama kontak mata dengan rangsangan, merasa jijik bercampur dengan keingintahuan dan kecemasan, serta keinginan patologis untuk mengekstrak isi lubang. Dari mana datangnya keinginan ini? Semua hal yang tidak dapat dijelaskan tentang refleks dan naluri manusia berakar di masa lalu yang jauh. Jadi ketakutan akan lubang memiliki hipotesis asal-usulnya sendiri. Parasit yang harus disalahkan!

Semua hewan, dengan satu atau lain cara, menderita parasit kulit. Jadi itu di jaman dahulu. Pria itu tidak terkecuali dan juga menjadi sasaran serangan mereka. Primata, kerabat terdekat kita, masih memiliki kebiasaan mencari dan membuang kotoran dan serangga parasit dari tubuh kerabatnya. Reaksi adaptif ini adalah penyebab perkembangan trypophobia pada manusia..

Tapi apa hubungannya dengan lubang, dan bahkan lubang cluster, yang begitu menakutkan bagi sebagian orang? Alasannya adalah lalat kecil dan, pada pandangan pertama, tidak berbahaya, batu tepi jalan, yang hidup di seluruh benua Afrika. Dia tahu cara bertelur dengan cepat dan tanpa disadari di bawah kulit mamalia, termasuk manusia. Larva terbentuk dari telur, membentuk miasm tropis Afrika menggantikan lokasinya.

Sejujurnya, ini terlihat mengerikan. Larva hidup dan berkembang di lubang pribadinya pada kulit, sementara beberapa individu lainnya menetap di dekatnya. Mereka bernapas dan bergerak dan terlihat persis seperti gambar paling menakutkan di Internet tentang trypophobia. Pandangan miasm kulit yang luas dapat menyebabkan keengganan terus-menerus untuk kelompok bahkan pada orang yang paling keras dan pantang menyerah..

Setiap perilaku orang ditentukan secara genetik. Perlu diingat bahwa seiring berjalannya waktu, reaksi dan perilaku mereka secara umum telah banyak berubah. Jika beberapa, sangat sedikit, saat melihat akumulasi jerawat atau komedo memiliki keinginan yang tak tertahankan untuk memerasnya, maka sebagian besar orang yang menderita trypophobia mengalami ketidaknyamanan, mual atau mati lemas..

Yang menyebabkan ketakutan akan adanya lubang cluster dan hole?

Ada banyak versi penyebab trypophobia. Beberapa ilmuwan mengutip alasan-alasan utama berikut ini:

  • keturunan
  • dampak dari pengalaman hidup minor (pada anak-anak)
  • faktor budaya
  • peristiwa traumatis (sengatan lebah, saat memeriksa sarang madu)

Psikolog Jeff Cole melangkah lebih jauh dari rekan-rekannya dan memberikan alasan yang lebih global untuk fenomena seperti trypophobia. Setelah melakukan banyak eksperimen pada berbagai kelompok eksperimental orang, Cole mengidentifikasi trypophobes di hampir setiap orang yang bahkan tidak pernah memikirkan tentang keberadaan fobia seperti itu sebelumnya..


Trypophobia takut lubang hanya pada benda-benda yang terkait dengan terjadinya fobia

  • Menurut ilmuwan, ketakutan akan lubang cluster adalah salah satu mekanisme pertahanan diri yang tetap ada di alam bawah sadar kita sejak zaman primitif.
  • Bagaimanapun, banyak lubang dan bercak pasti ada di tubuh makhluk paling beracun di planet ini dan di habitatnya. Nenek moyang kita, seperti yang dijelaskan oleh ilmuwan, menentukan bahaya menurut tanda-tanda ini, dan ketakutan bawah sadar mereka menghentikan mereka dari langkah fatal.
  • Selain itu, cerita banyaknya orang yang mengalami trypophobia membuat peneliti cenderung berpikir bahwa semua ketakutan berasal dari masa kanak-kanak.
  • Jadi, salah satu responden mengatakan bahwa di masa kecil dia digigit lebah dan kulitnya sangat bengkak sehingga dia melihat setiap saat, dan yang lain menceritakan bagaimana orang tuanya dibunuh dengan pisau yang gagangnya berlubang.


Lubang dan pola yang menyerupai lubang cluster sering terdapat pada tubuh hewan berbahaya

Otak manusia kurang dipahami dan saat ini tidak perlu berbicara tentang pengetahuan tentang penyebab pasti trypophobia dan ketakutan secara umum. Pada saat yang sama, para ilmuwan tidak menolak teori bahwa perasaan seperti ketakutan dan jijik dapat saling terkait dan menjadi pemicu satu sama lain..

Menjelaskan trypophobia dari sudut pandang jijik, kita dapat mengatakan bahwa lubang cluster mewakili gambaran yang salah, secara tidak sadar berbicara tentang deformitas, yang mengingatkan banyak penyakit kulit.

Manifestasi umum

Ini menakutkan untuk dipikirkan, tetapi sekitar satu dari tujuh orang di Bumi melihat ancaman nyata dan tidak dapat dijelaskan pada cokelat berpori, sarang lebah, atau buah teratai..

Reaksi pertama terhadap lubang cluster yang terlihat, dalam manifestasinya, adalah kecemasan. Dengan kontak lebih lanjut dengan rangsangan, tanda-tanda lain mulai muncul. Penyimpangan psikosomatis ini dapat ditunjukkan dengan gejala-gejala berikut:

  • ketakutan tumbuh, mencapai kepanikan;
  • keringat berlebih
  • kulit terlalu pucat atau merah
  • ruam kulit;
  • detak jantung tidak stabil;
  • seluruh tubuh gemetar atau hanya anggota badan;
  • iritasi dan agresi yang tidak terkendali;
  • dorongan untuk muntah;
  • kejang otot, kram;
  • sakit kepala akut
  • disorientasi.

Seseorang yang menderita trypophobia mengalami perasaan jijik atau jijik yang khusus, menusuk, dan jelas saat melihat sekelompok lubang atau benjolan.

Trypophobia pada kulit: foto

Banyak, karena ketidaktahuan mereka, percaya bahwa trypophobia adalah penyakit kulit, yang terdiri dari pembentukan berbagai lubang di tubuh manusia. Padahal, gangguan jiwa ini bukanlah penyakit dan bentukan-bentukan pada tubuh tidak muncul akibat fobia.


Trypophobia tidak menyebabkan lubang di tubuh - itu hanya mitos

Di sisi lain, bukaan pada tubuh, seperti pada jerawat, pori-pori yang membesar, kerusakan mekanis berupa beberapa lubang atau bahkan lubang untuk anting dan tusukan lainnya merupakan objek ketakutan dan rasa jijik bagi trypophobes..

Penting untuk membedakan antara ketidaksetujuan sederhana, rasa jijik atau antipati untuk cacat kulit ringan dan trypophobia, di mana, selain rasa jijik yang meningkat, juga disertai gejala tidak menyenangkan yang dijelaskan di atas..


Lubang bergerombol pada kulit menjijikkan karena sering dikaitkan dengan penyakit.

Kerentanan penyakit

Hal-hal sehari-hari yang paling umum dapat menyebabkan serangan trypophobia: fenomena alam, makanan, hewan, tumbuhan, serangga, manifestasi eksternal dari penyakit apa pun. Tidak diketahui apa sebenarnya yang akan memicu ketakutan akan lubang cluster. Efek yang paling kuat adalah:

  • banyak bagian serangga atau larvanya, sarang lebah, sarang tawon;
  • tongkol jagung, kepala bunga matahari matang;
  • lubang di keju, kue kering, susu atau busa kopi, coklat berpori;
  • Kodok tropis Suriname;
  • benda geologi atau arsitektur;
  • masalah kulit, ruam, jerawat, pori-pori membesar, komedo.

Jangan sembrono tentang manifestasi pertama dari rasa takut akan lubang. Seiring waktu, itu berkembang, dan serangan lebih sering terjadi. Iritasi dapat menyebabkan halusinasi visual berupa lubang cluster pada tubuh sendiri. Penglihatan seperti itu memicu serangan panik, keinginan untuk menghilangkan kulit dari diri sendiri atau bersembunyi..

Pengobatan trypophobia

  • Karena ketakutan akan lubang cluster bukanlah penyakit, tindakan untuk menghilangkan gangguan mental ini tidak dapat menyiratkan pengobatan tradisional yang spesifik.
  • Jika kita berbicara tentang rehabilitasi seseorang dengan fobia semacam itu, dan pemulihan kondisi mental, maka tindakan untuk menghilangkan trypophobia melibatkan mengunjungi psikolog.
  • Tidak ada formula universal untuk menghilangkan fobia, apapun itu, karena setiap orang adalah individu, oleh karena itu rehabilitasi dilakukan dengan mempertimbangkan karakteristik khusus dari orang tertentu.


Sesi psikolog akan membantu menghilangkan trypophobia

Pekerjaan seorang psikolog dengan trypophobe tidak hanya untuk menghilangkan rasa takut, tetapi juga untuk mengetahui alasan yang mendalam untuk kemunculannya. Biasanya, psikoterapi dapat mencakup aktivitas berikut:

  • demonstrasi gambar visual (gambar atau video bergantian yang menunjukkan gambar yang menyenangkan dan yang menyebabkan ketakutan)
  • latihan pernapasan untuk meningkatkan relaksasi
  • teknik visualisasi ketakutan

Tindakan ini dirancang untuk menghilangkan munculnya asosiasi bawah sadar dari lubang dengan sesuatu yang tidak menyenangkan dan menjijikkan, setelah fobia itu sendiri menghilang..


Memvisualisasikan Ketakutan Dapat Membantu Meredakan Fobia

Jika fobia dimanifestasikan oleh reaksi alergi atau kondisi lain (kejang, kelumpuhan, kejang), maka Anda harus menghubungi spesialis dengan pendidikan medis, dan bukan hanya psikolog, agar Anda diberi obat penenang, antikonvulsan. Kasus yang lebih parah harus dirawat di rumah sakit dan dirawat di rumah sakit di bawah bimbingan psikiater.

Jika Anda menduga bahwa Anda menderita trypophobia, Anda harus segera menghubungi dokter spesialis. Sekalipun rasa takut tidak menyebabkan ketidaknyamanan yang serius bagi Anda, di masa depan, di bawah pengaruh faktor negatif, rasa takut dapat berubah menjadi kelainan mental yang lebih signifikan, yang pengobatannya mungkin tidak lagi efektif..

Penerapan metode psikoterapi

Fobia hanya bisa disembuhkan dengan bantuan psikoterapis. Pertama, spesialis harus mengidentifikasi penyebab ketakutan tersebut. Terkadang seorang spesialis bekerja selama beberapa tahun dengan pasien yang sama, karena tidak selalu memungkinkan untuk segera menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi timbulnya dan berkembangnya penyakit..

Tugasnya adalah menghilangkan fiksasi kesadaran yang menyakitkan ke asosiasi patologis. Perlu ditekankan bahwa pasien takut bukan oleh objek berlubang itu sendiri, tetapi oleh rongga lubang ini, yang menyebabkan perasaan tidak enak. Dokter perlu menerapkan beberapa teknik sekaligus, yang akan mempengaruhi persepsi bawah sadar dan kognitif..

Petunjuk berikut digunakan dalam psikoterapi:

  • Teknik perilaku kognitif. Metode ini ditujukan untuk menghilangkan distorsi kognitif sehingga pasien dapat menyadari penyebab fobianya sendiri dan belajar menentukan tingkat bahaya ketakutannya. Selama penyembuhan, tingkat teror di depan objek berkurang secara signifikan.
  • Hipnoterapi dikombinasikan dengan pencitraan. Dalam hal ini, urutan video khusus disiapkan untuk trypophobe dengan gambar yang membangkitkan perasaan menyenangkan. Pada titik-titik tertentu, rangsangan dimasukkan, jumlahnya secara bertahap meningkat dengan setiap sesi. Pada akhir perawatan, orang tersebut akan berdarah dingin tentang video yang sudah seluruhnya berisi elemen yang mengganggu..

Psikoterapis juga harus memperkuat fungsi perlindungan jiwa pasiennya, membentuk ketahanan stresnya

Perhatian khusus harus diberikan pada hubungan dan konflik keluarga. Spesialis membantu mempelajari metode self-help yang akan mengurangi kecemasan dan membantu trypophobia dengan serangan panik berikutnya

Sesi dapat berupa sesi individu atau kelompok. Jika Anda memilih metode psikoterapi dan pengobatan yang tepat, maka hasil yang positif dapat diharapkan dalam beberapa bulan..

Hasil penelitian

Telah diketahui bahwa gejala takut berlubang lebih terlihat pada sore hari dibandingkan pada pagi hari. Mungkin ini karena kelebihan adrenalin dan keinginan tubuh untuk menggunakannya.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa semua gejala tidak menyenangkan yang menyertai trypophobia adalah reaksi otak terhadap potensi bahaya. Perlu dicatat bahwa fobia lain hanya menyebabkan rasa takut, sementara seseorang yang menderita ketakutan akan lubang mengalami rasa jijik dan ketidaknyamanan fisik..

Serangan tersebut disertai dengan pelepasan bagian tambahan dari adrenalin ke dalam aliran darah. Ini mengarah pada ketergantungan. Seseorang ingin mengalami kesan yang jelas itu berulang kali. Untuk alasan ini, dia berusaha keras untuk menemukan beberapa gambar di Internet, yang dibuat dengan menggunakan Photoshop. Untuk menghilangkan gangguan seperti itu, Anda perlu memutuskan lingkaran tak berujung ini dan mengembalikan individu tersebut ke normal..

Metode pencegahan

Sayangnya, tidak mungkin mencegah perkembangan fobia semacam itu, tetapi sangat mungkin untuk meminimalkan kemungkinan mengembangkan penyakit ini. Untuk ini, Anda membutuhkan:

  1. Cobalah untuk menghindari situasi yang membuat stres.
  2. Belajar mengendalikan emosi Anda sendiri dan mengalihkan perhatian pada waktu yang tepat.
  3. Lakukan yoga atau meditasi.

Ini, tentu saja, bukan obat mujarab untuk pembentukan ketakutan patologis terhadap lubang, tetapi pasti tidak ada salahnya dari tindakan ini. Pada tanda pertama trypophobia, solusi terbaik adalah menghubungi spesialis spesialis.

Cluster hole apa adanya. Kenapa foto seperti ini menjijikkan bagi banyak orang?

Apa itu trypophobia pada manusia

Trypophobia (trypophobia) - takut akan lubang dan lubang yang terakumulasi di area yang sama dan berdekatan satu sama lain. Kami tidak berbicara tentang cacat pada pakaian atau lubang yang dibor di dinding. Segera setelah trypophobe melihat foto sarang lebah dari sarang lebah, kondisinya memburuk dengan tajam, disertai dengan perasaan takut yang kuat..

Ketidakmampuan untuk dengan tenang merasakan akumulasi lubang oleh obat tidak sepenuhnya diakui sebagai penyakit, namun beberapa tahap manifestasi fobia didiagnosis oleh dokter sebagai gangguan mental yang serius, yang berarti bahwa fobia berhak disebut penyakit jika secara signifikan merusak kualitas hidup manusia..

Informasi tambahan. Kehadiran trypophobia tercermin dalam kebiasaan sehari-hari. Misalnya, trypophobe tidak bisa mencuci piring dengan spons berpori, gunakan batu apung alami atau buatan di kamar mandi..

Kehadiran trypophobia pada seseorang terungkap melalui gambar-gambar dengan gambar karang yang diperbesar, buah teratai yang matang atau gelembung dalam adonan ragi. Pada orang dengan jiwa yang sehat, ilustrasi ini tidak akan menimbulkan emosi negatif yang jelas..


Teratai setelah berbunga

Mengapa trypophobia itu berbahaya

  • kontraksi otot yang tiba-tiba dan sangat menyakitkan;
  • kondisi jangka pendek yang tidak disengaja di mana pasien kehilangan kesadaran;
  • migrain berkepanjangan;
  • peningkatan tonus otot;
  • keengganan untuk menanggapi rangsangan dari dunia sekitarnya;
  • bermetamorfosis mengerikan di tubuh, yang menyebabkan hilangnya fungsi motorik.

Untuk membantu seseorang dalam kondisi yang begitu serius, pasien tersebut dirawat di rumah sakit di fasilitas medis khusus. Pada tahap ini, serangan trypophobia memerlukan pengobatan, yang didasarkan pada obat antiradang dan obat penenang..

Bagi mereka yang ingin menguji diri sendiri untuk mengetahui penyimpangan seperti ini, kami menawarkan tes sederhana untuk trypophobia. Perhatikan gambar yang kami tawarkan di bawah ini. Siapa tahu, mungkin Anda melihat diri Anda dari sisi yang sama sekali baru dan tidak biasa..

  1. Mengapa pria dan wanita muda berjabat tangan: penyebab, gejala, cara mengobati
  2. Penyakit Parkinson: tanda dan gejala

Gejala trypophobia

Sangat sedikit yang pernah mendengar istilah trypophobia, apa itu trypophobia dan bagaimana ia memanifestasikan dirinya. Bahkan pembawa patologi ini mungkin tidak menyadari keberadaannya sampai ia menemukan pemandangan tertentu yang akan membuatnya kehilangan keseimbangan emosional..

Philophobia - penyakit apa ini

Takut akan lubang dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai tingkat warna emosional:

  • ketakutan yang intens;
  • palpitasi jantung;
  • mual;
  • mati rasa;
  • jeritan panik yang tak terkendali;
  • gangguan tidur selanjutnya;
  • lekas marah;
  • kegelisahan;
  • kulit yang gatal;
  • infeksi kulit;
  • sakit kepala.

Perhatian! Tidak mungkin bagi pasien trypophobia untuk dengan sengaja menunjukkan gambar-gambar yang menjijikkan untuknya untuk bersenang-senang. Saraf dapat memicu perubahan kesadaran, yang konsekuensinya harus dirawat di klinik khusus.

Gejala muncul secara langsung pada saat terjadi kontak mata dengan akumulasi banyak lubang atau struktur seluler. Dalam mati rasa yang disebabkan oleh rasa takut, seseorang tidak dapat mengalihkan pandangannya dari pandangannya yang menakutkan dan benar-benar tenggelam dalam emosinya. Orang dengan gangguan mental umum bahkan mungkin pingsan setelah melihat apa yang mereka lihat..

Menarik. Paling sering, trypophobia adalah penyakit yang diamati pada orang yang mual daripada orang yang pemilih.

Reaksi negatif, terbatas hanya pada ketidaknyamanan saat melihat banyak lubang, dan ketakutan bahwa lubang ini mungkin merupakan infeksi, adalah reaksi yang normal. Seseorang secara intuitif membandingkan lubang kecil di permukaan kulit dengan bisul dan takut sesuatu yang serupa akan muncul di kaki atau lengannya. Ini tidak dapat disebut trypophobia, terutama jika reaksi seperti itu terwujud bukan dari pemandangan biji teratai yang matang, tetapi dari foto punggung katak Amerika Selatan Pipa.


Katak dengan lubang di punggungnya untuk tumbuh berudu

Keinginan untuk mencuci tangan dan wajah setelah kontak mata dengan sejumlah besar lubang kecil sudah menjadi tanda patologi, disertai dengan kepekaan akut terhadap apa yang dilihatnya..

Bagaimana fobia lubang terwujud?

Takut akan lubang, seperti fobia lainnya, disertai dengan serangan panik, jantung berdebar-debar, tekanan darah meningkat secara signifikan.

Kelenjar adrenal mulai memproduksi hormon stres secara intensif. Ini berdampak negatif pada sistem kardiovaskular, kekebalan dan saraf dan dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke..

Perasaan ketakutan yang tak terkendali secara signifikan memperburuk kualitas hidup seseorang, secara negatif mempengaruhi komunikasinya dengan orang lain dan kegiatan profesional. Dia menjadi kurang aktif dalam masyarakat, mencoba bersembunyi dari semua orang dan menghindari kontak apa pun.

Tanda umum

Ketakutan akan lubang memanifestasikan dirinya saat bersentuhan dengan objek trypophobia. Gejala utama gangguan ini:

  1. Kesulitan bernapas, perasaan tercekik.
  2. Gangguan saraf, gemetar di lengan dan kaki.
  3. Peningkatan tajam tekanan darah, jantung berdebar-debar.
  4. Serangan mual, muntah.
  5. Ruam kulit, kemerahan disertai rasa gatal dan perih.
  6. Sakit kepala parah, pusing.
  7. Kecemasan, mudah tersinggung.
  8. Kehilangan koordinasi, kehilangan kesadaran.

Seiring waktu, gejala gangguan kecemasan semakin terasa, sehingga tidak bisa diabaikan. Untuk menghilangkan manifestasi trypophobia, dapatkan bantuan dari psikolog atau psikoterapis.

Penyebab Fobia

Takut pengelompokan lubang bisa bawaan atau didapat. Secara genetik, setiap orang memiliki ciri psikis dan fisiologinya sendiri-sendiri. Banyak reaksi tubuh terhadap lingkungan justru disebabkan oleh adanya satu atau beberapa gen. Diantaranya adalah berbagai macam fobia.

Penganiayaan mania - penyakit yang luar biasa

Reaksi anomali terhadap kemunculan struktur tubular atau porositas materi dapat dideteksi sebagai akibat dari pengalaman stres atau ketakutan yang terkait. Sutradara film horor sadar akan adanya fobia lubang, yang berhasil mereka gunakan saat membuat karya. Jika orang yang memiliki kecenderungan genetik melihat gambar yang serupa, terutama dalam kasus ketika itu terjadi di bioskop, otak mengaktifkan reaksi pertahanan, dan fobia beralih dari istirahat ke tahap aktif..

Informasi tambahan. Seringkali penyebab kepanikan tidak diketahui, tersembunyi di kedalaman lubang nyata atau diedit di editor foto. Alam bawah sadar yang sakit menarik serangga yang merayap atau banyak pupil di dalam kontur lubang.


Imajinasi yang sakit membuat takut trypophobe

Ketakutan akan akumulasi lubang sering kali dijelaskan oleh reaksi defensif alami tubuh, karena naluri untuk mempertahankan diri. Lubang yang terletak di dekatnya menyerupai lesi kulit ulseratif atau area tubuh yang terkorosi oleh parasit. Pikiran bawah sadar, dengan kilatan jijik yang terang, mencoba melindungi tubuh dari infeksi, menuntut untuk segera menjauh dari sumber kemungkinan infeksi..

Menarik. Di alam, tidak hanya manusia yang memiliki kemampuan untuk melihat apa yang dilihatnya sebagai bahaya pada tingkat intuitif. Munculnya banyak tumbuhan, jamur, serangga, dan hewan menunjukkan bahayanya bagi semua perwakilan fauna, sinyal ini dipahami dengan baik di alam: topi merah lalat agaric dan warna "ladybug" adalah contoh nyata dari "pakaian pelindung" alami.

Lubang di kulit, penyakit apa. Trypophobia pada kulit: foto

Dapat diwariskan jika seseorang dalam keluarga memiliki psikopatologi serupa

Trypophobia, yang disebabkan oleh lubang berulang (bisa dilihat di foto), dipicu oleh berbagai faktor yang memiliki efek negatif pada seseorang. Hingga saat ini, para ahli belum dapat mencapai opini yang sama tentang alasan apa yang berkontribusi pada perkembangan ketakutan ini. Hanya ada teori yang menunjukkan bahwa fobia disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

  1. Reaksi biologis. Seseorang, tanpa disadari, terus-menerus mengevaluasi segala sesuatu yang mengelilinginya. Ini diperlukan untuk menentukan derajat keselamatan bagi kesehatan dan kehidupan. Lubang cluster tidak membangkitkan kepercayaan pada orang, sehingga dianggap sebagai iritasi yang berbahaya. Misalnya, mereka dapat mengindikasikan penyakit atau menyembunyikan makhluk beracun di dalam dirinya..
  2. Memiliki pengalaman negatif. Jika di masa lalu suatu kejadian yang tidak menyenangkan menimpa seseorang yang membahayakan nyawa atau kesehatan, maka ia tidak akan bisa terhindar dari suatu fobia. Bahkan satu kontak buruk dengan lubang atau lubang dapat menyebabkan berkembangnya rasa takut..
  3. Persepsi tetap di alam bawah sadar. Ketakutan muncul di masa kanak-kanak, ketika orang paling mudah dipengaruhi dan sensitif terhadap segala sesuatu yang terjadi di sekitar mereka. Seorang anak hanya perlu menonton film, membaca buku, atau melihat foto yang menakutkan untuk menciptakan rasa takut. Perkembangan trypophobia juga dipromosikan oleh lelucon tentang seseorang yang melompat keluar dari lubang dan melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan..
  4. Predisposisi genetik. Ketakutan yang tidak rasional dapat mengganggu anggota keluarga yang sama yang berasal dari generasi yang berbeda. Alasan inilah yang paling sering menjelaskan munculnya trypophobia pada manusia.

Tahapan perkembangan trypophobia

Takut pada ular - gangguan apa ini

Ada empat tahapan dalam perkembangan trypophobia:

  1. Orang sehat yang tidak menderita fobia lubang tidak merasa tidak nyaman merenungkan busa sabun, perbungaan kosong dari bunga matahari yang matang atau sebatang coklat berpori dalam potongannya. Tetapi gambar yang dibuat di editor foto dari sejumlah besar ulkus bulat dengan kontur yang rata pada kulit, seperti trypophobia, dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Jika orang yang sehat baru-baru ini mengalami stres yang parah, gambaran seperti itu dapat membekas dalam jiwa..
  2. Keadaan akan diperparah dengan menonton film horor dengan pengembangan plot berdasarkan bahaya yang mengintai di dalam atau terkait erat dengan lubang cluster. Orang-orang yang mengesankan tidak akan cepat melupakan guncangan emosional yang diterima dan akan bereaksi secara ambigu terhadap gambar spons pencuci piring dasar yang diperbesar..
  3. Sistem saraf pasien trypophobia yang hancur tidak memungkinkan untuk mempelajari bunga teratai setelah berbunga. Ketika kelopak bunga jatuh dari perbungaan, hanya buah yang matang yang tersisa - permukaan dengan hampir dua lusin lubang tempat benih disimpan. Pasien dengan fobia tahap ketiga merasa ngeri dengan pemandangan ini, menimbulkan kepanikan, dan merusak kesejahteraan mereka.
  4. Tahap keempat dari rasa takut akan lubang adalah yang paling parah. Dialah yang diakui oleh dokter sebagai penyakit dan harus menjalani perawatan obat dengan masa pemulihan yang lama. Orang dengan penyakit mental ini, ketika dihadapkan dengan struktur keropos, bisa kehilangan kesadaran, mengalami serangan panik. Juga, ruam kulit sering diamati, sebagai reaksi terhadap iritasi..


Bagaimana reaksi terhadap gambar sekumpulan lubang muncul?

Bagaimana menangani trypophobia

Perawatan trypophobia dilakukan di bawah pengawasan psikolog atau psikoterapis. Spesialis harus mengambil anamnesis untuk menentukan penyebab gangguan fobia. Untuk mendapatkan hasil yang positif, terapi obat dipadukan dengan metode psikoterapi..

Jenis dan metode pengobatan

Pengobatan trypophobia dipilih secara individual, itu tergantung pada tingkat keparahan gangguan, usia dan kondisi hidup orang tersebut. Untuk menghilangkan serangan panik, obat-obatan yang dikombinasikan dengan psikoterapi digunakan.

Kami menyarankan Anda membaca: Bagaimana tidak takut berkelahi dan menjadi berani

Terapi obat dilakukan dengan menggunakan obat-obatan berikut:

  • antikonvulsan;
  • antidepresan;
  • obat anti kecemasan;
  • obat penenang - paling sering benzodiazepin.

Juga, pasien yang menderita trypophobia diresepkan beta-blocker - obat-obatan yang mengurangi efek negatif dari sejumlah besar hormon adrenalin dan stres pada sistem saraf dan kardiovaskular..

Psikoterapi mencakup sesi individu atau kelompok dengan psikolog. Metode psikoterapi yang efektif:

  1. Demonstrasi gambar (terapi eksposur) - pasien ditunjukkan gambar yang menyenangkan di atas kertas, bergantian dengan foto-foto objek ketakutan.
  2. Senam pernapasan - membantu seseorang melarikan diri dari sensasi panik, untuk bersantai.
  3. Visualisasi ketakutan - demonstrasi objek berlubang, meyakinkan pasien bahwa mereka tidak menimbulkan bahaya baginya.
  4. Hipototerapi dan terapi perilaku kognitif.

Metode pengobatan trypophobia

Jika fobia mengganggu kehidupan normal, Anda harus berkonsultasi dengan psikolog. Menghabiskan hidup dalam penderitaan karena gambar berlubang dapat memprovokasi berarti membuat diri Anda stres terus-menerus, karena hampir tidak mungkin menyelamatkan diri dari pertemuan dengan gambar-gambar yang menakutkan - sendok berlubang dapur atau saluran pembuangan primitif di wastafel dapat merusak kesejahteraan Anda sepanjang hari.

Penting! Mengenali fobia berarti mengambil langkah pertama menuju pemulihan..

Perawatan diri

Anda dapat menyingkirkan rasa takut sendiri untuk orang-orang dengan penyakit kedua, lebih jarang dengan tahap ketiga dari penyakit tersebut. Dalam hal ini, introspeksi mendalam dan pemikiran logis dapat membantu. Anda pasti harus mencoba mengingat apa yang menyebabkan perkembangan bentuk persepsi yang akut. Akan berguna untuk mengingat perasaan yang dimiliki orang tersebut sebelum fobia berkembang..

Psikolog menyarankan untuk mencari foto-foto lama di mana, mungkin, pasien digambarkan dengan sebatang jagung, sarang lebah, atau sesuatu yang mirip dengan kacamata yang menarik. Jika tidak ada gambar seperti itu, para ahli merekomendasikan untuk membuat gambar seperti itu menggunakan program komputer; dalam gambar, pasien harus terlihat bahagia, tanpa sedikit pun ketakutan atau kegembiraan. Seiring waktu, pikiran bawah sadar akan menerima informasi baru dan berhenti bereaksi begitu tajam terhadap gambar semacam ini.

Terapi perilaku kognitif

Inti dari metode yang diusulkan adalah membangun koneksi dan asosiasi baru dengan objek yang menarik. Respons positif atau netral terhadap stimulus diperkuat dengan memberi penghargaan pada sesuatu yang secara unik mengangkat suasana hati pasien dan memberi mereka kesenangan..

Penting! Terapi perilaku kognitif dibangun oleh psikoterapis profesional berdasarkan percakapan dengan pasien yang mengungkapkan kepribadiannya secara mendalam, karena segera setelah spesialis mengetahui apa itu trypophobia dan cara mengatasinya.

Membangun koneksi asosiatif baru dan kerja keras pada persepsi Anda akan membantu meningkatkan kualitas hidup dengan secara signifikan mengurangi tingkat kecemasan saat melihat sekumpulan lubang. Penting untuk diingat bahwa tidak mungkin secara sengaja memprovokasi kesadaran Anda menuju kecemasan - fobia yang berkembang kembali jauh lebih sulit untuk diobati..

Mengapa ada ketakutan akan lubang dan lubang

Sampai saat ini, alasan pasti mengapa rasa takut akan lubang berkembang belum sepenuhnya ditetapkan..

Dokter mengidentifikasi sejumlah faktor yang dapat memicu perkembangan gangguan fobia:

  1. Kecenderungan turun-temurun - seorang anak memiliki risiko yang meningkat secara signifikan untuk mengembangkan fobia jika orang tua atau kerabat dekat menderita dari mereka.
  2. Perlindungan berlebihan di pihak orang tua - berkat ini, anak kehilangan kontak dengan dunia nyata dan mulai takut pada hal-hal dasar.
  3. Trauma mental masa kecil - ketakutan parah di masa kanak-kanak dapat menyebabkan perkembangan berbagai fobia.
  4. Penyakit mental, keterbelakangan mental.
  5. Ketidakmampuan seseorang untuk beradaptasi dengan situasi saat ini.

Kami menyarankan Anda untuk membiasakan diri dengan: Hidrofobia - takut air: mengapa hal itu terjadi dan bagaimana mengobatinya

Banyak dokter setuju bahwa ketakutan akan banyak lubang ditularkan kepada seseorang dari nenek moyangnya yang jauh. Mereka menghubungkan banyak lubang dengan hewan pemangsa, reptil beracun, dan serangga yang berbahaya bagi kehidupan manusia. Naluri pelestarian diri inilah, yang melindungi seseorang dari kontak dengan sarang lebah atau semut, dalam beberapa kasus memanifestasikan dirinya pada orang modern, yang disebut trypophobia.

Metode untuk mengatasi rasa takut

Dalam praktik medis, trypophobia tidak diklasifikasikan sebagai penyakit.

Nuansa ini menjelaskan kurangnya terapi khusus untuk suatu kondisi patologis..

Untuk menghilangkan rasa takut akan lubang dan lubang, spesialis dapat menggunakan berbagai teknik psikoterapi..

Jika fobia memiliki efek negatif pada keadaan psikoemosional seseorang dan memicu risiko berkembangnya gangguan mental, maka diperbolehkan menggunakan terapi obat..

Efek psikoterapi

Psikoterapi adalah pengobatan utama untuk penyakit ini. Psikolog dan psikoterapis menggunakan terapi tradisional untuk sebagian besar fobia.

Tugas utama spesialis adalah menghilangkan perasaan takut saat melihat lubang dan mengganti reaksi negatif dengan emosi positif. Efek ini dicapai dengan menggunakan berbagai teknik psikoterapi..

  1. Metode psikoanalisis (mengidentifikasi objek fobia, alasan kemunculannya dan mencari cara untuk menghilangkan reaksi negatif tubuh).
  2. Hipnosis (dampak pada pasien terjadi di tingkat bawah sadar, para ahli mencoba mengembangkan emosi positif pada trypophobe saat melihat objek tertentu dalam keadaan hipnosis).
  3. Koreksi substitusi (selama sesi trypophobe, gambar dengan warna emosional berbeda ditampilkan, gambar alam bergantian dengan objek yang menyebabkan reaksi negatif, tubuh tidak punya waktu untuk mengalami perasaan jijik dan takut, keadaan ini secara bertahap diperbaiki).
  4. Senam pernapasan dan relaksasi otot (prosedur ini memiliki efek menguntungkan pada keadaan psiko-emosional trypophobe, memperkuat sistem saraf berkontribusi pada perkembangan keseimbangan emosional).
  5. Terapi kelompok (sesi khusus di mana beberapa orang dengan fobia identik berpartisipasi pada saat yang bersamaan).
  6. Terapi kognitif (tugas dari metode ini adalah membuat ketakutan seseorang dapat dimengerti oleh dirinya sendiri).

Terapi farmakologis

Terapi obat untuk trypophobia digunakan dalam kasus yang jarang terjadi. Untuk meresepkan obat-obatan, Anda harus mengalami gangguan psiko-emosional yang serius.

Misalnya gangguan tidur kritis, serangan panik atau agresi yang tidak terkontrol, dan gangguan neurotik. Jalannya pengobatan dengan obat-obatan diresepkan secara individual.

Dokter secara obyektif menilai keadaan pikiran trypophobia dan menentukan gambaran klinis keseluruhan dari keadaan kesehatannya.

Dalam pengobatan trypophobia, obat-obatan berikut dapat digunakan:

  • obat penenang;
  • obat penenang;
  • obat penenang;
  • obat antikonvulsan;
  • antihistamin (jika fobia disertai reaksi alergi);
  • obat antiinflamasi (untuk menghilangkan konsekuensi menggaruk kulit);
  • obat dari kelompok antidepresan.

Apakah skizofrenia diturunkan? Temukan jawabannya sekarang juga.