Pengobatan hidrosefalus eksternal otak pada orang dewasa

Migrain

Seseorang akan mengatakan bahwa penyakit gembur-gembur hanya terjadi pada bayi baru lahir, padahal sebenarnya tidak. Itu bisa muncul secara tidak terduga pada usia berapa pun. Tidak mudah untuk mengidentifikasinya, karena dia tahu bagaimana menyamarkan dirinya dengan baik untuk penyakit lain. Hidrosefalus serebral eksternal pada orang dewasa sering didiagnosis secara kebetulan. Dalam 25% kasus, spesialis mendiagnosis "hidrosefalus sedang", yang dengan mudah dihilangkan setelah operasi..

Apa jenis hidrosefalus eksternal otak

Hidrosefalus eksternal otak mengacu pada akumulasi cairan serebrospinal (cairan serebrospinal atau serebrospinal) di luar belahan otak - di ruang subarachnoid. Karena akumulasi cairan yang besar, celah subarachnoid membesar, yang menyebabkan peningkatan tekanan pada korteks serebral dan konsekuensi negatif yang ditimbulkan..

Sifat dan tingkat kerumitan penyakit secara langsung bergantung pada jenis penyakit gembur-gembur tertentu. Beberapa kriteria digunakan dalam klasifikasi. Yang paling umum adalah:

  • intensitas manifestasi (diucapkan - akumulasi sejumlah besar cairan serebrospinal, menyebabkan gejala neurologis; sedang - jumlah cairan minimum, tidak ada tanda);
  • tingkat pengaruh pada struktur otak (kompensasi - cairan serebrospinal tidak mempengaruhi otak; dekompensasi - ada kemerosotan fungsi sistem saraf dan otak);
  • penyebab terjadinya (penggantian - lebih sering didiagnosis pada orang tua dan disertai dengan kematian sel otak; didapat - timbul dari penyebaran infeksi dan cedera otak traumatis mekanis);
  • sifat kursus (bentuk kronis - peningkatan bertahap dalam gangguan neurologis; bentuk akut - kemunduran tajam pada kesejahteraan pasien).

Karyawan Departemen Bedah Saraf, GKB im. Eramishantseva pertama-tama akan menentukan jenis hidrosefalus eksternal dan baru setelah itu mereka akan memulai pengobatan. Perhatian khusus diberikan pada data diagnostik dan studi menyeluruh tentang gejala penyakit yang diidentifikasi.

Gejala hidrosefalus eksternal

Gambaran klinis dalam setiap kasus akan berbeda, dan sifat manifestasi penyakit tergantung pada tingkat keparahan proses patologis dan keadaan sistem saraf pusat. Gejala umum sering sakit kepala, penglihatan kabur, mual, muntah, dan lemas. Ngomong-ngomong, nyeri lebih terlokalisasi di wilayah fronto-parietal dan di wilayah bola mata. Seseorang dengan sakit gembur-gembur mengalami rasa sakit di pagi hari, dengan gerakan tiba-tiba, batuk, bersin, aktivitas fisik yang serius.

Gejala mungkin berbeda tergantung pada tingkat perkembangan penyakit. Ilmuwan membedakan 3 tahap, dan masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri:

Hidrosefalus eksternal ringan. Dengan ukuran minimal basal, tubuh manusia akan berusaha sendiri untuk mengatasi masalah seperti pelanggaran peredaran cairan serebrospinal. Dalam hal ini, Anda akan merasakan sedikit malaise, pusing berkala, mata menjadi gelap dalam jangka waktu yang singkat, sakit kepala yang dapat ditoleransi..

Tahap tengah perkembangan penyakit. Pada tahap penyebaran penyakit ini, gejalanya muncul lebih intens dan lebih terasa. Karena peningkatan tekanan intrakranial, sakit kepala parah terjadi selama aktivitas fisik, edema saraf optik dan jaringan wajah, kelelahan meningkat, gugup, depresi, lonjakan tekanan darah.

Bentuk penyakit yang parah. Tanda-tanda patologi pada hidrosefalus eksternal yang parah dikurangi menjadi kejang, sering pingsan, keadaan apatis, kehilangan kemampuan intelektual, kehilangan ingatan dan ketidakmampuan untuk merawat diri sendiri. Penyakit gembur-gembur progresif bahkan bisa berujung pada kematian, jadi tidak perlu menunda pergi ke dokter. Lebih baik melakukan ini pada kecurigaan pertama dan sedikit penurunan kesehatan..

Dengan akumulasi cairan serebrospinal kronis, gejala seperti gaya berjalan tidak stabil, kelumpuhan ekstremitas atas dan bawah, inkontinensia urin, insomnia malam hari dan kantuk di siang hari, suasana hati tertekan, kompleks gangguan neuropsikiatri.

Mengapa penyakit gembur-gembur otak terjadi?

Pada pasien dewasa, hidrosefalus didapat sering ditemukan, yang berkembang baik karena kerusakan mekanis pada kepala, atau sebagai akibat dari perkembangan proses patologis. Mengapa cairan serebrospinal menumpuk di luar belahan otak? Penjelasannya sederhana: struktur otak terganggu, muncul adhesi pada vena, vili arakhnoid hancur, akibatnya cairan serebrospinal tidak bersirkulasi sesuai kebutuhan..

Jika kita menyelidiki lebih dalam pertanyaan tentang penyebab penyakit seperti penyakit gembur-gembur eksternal otak, kita dapat memilih beberapa faktor:

  • penyakit menular (tuberkulosis, meningitis, ensefalitis);
  • kondisi pasca stroke, perkembangan sepsis, perdarahan luas;
  • gegar otak, cedera kepala, atau cedera tulang belakang leher;
  • tumor ganas yang berkembang di daerah batang.

Keracunan tubuh yang sering menyebabkan munculnya hidrosefalus eksternal. Misalnya, penyalahgunaan minuman beralkohol, yang memengaruhi neuron dan menyebabkan kematian jaringan. Kelompok risiko juga mencakup pasien yang menderita gangguan metabolisme, diabetes melitus, sklerosis multipel, ensefalopati, aterosklerosis. Alasan lain yang perlu mendapat perhatian adalah perubahan terkait usia ireversibel yang menyebabkan penuaan pembuluh darah dan jaringan otak..

Layanan utama klinik Dr. Zavalishin:

  • konsultasi ahli bedah saraf
  • pengobatan hernia tulang belakang
  • operasi otak
  • operasi tulang belakang

Diagnosis hidrosefalus eksternal pada pasien dewasa

Studi tentang gejala dan pemeriksaan visual pasien merupakan kondisi yang tidak memadai untuk menentukan hidrosefalus eksternal otak. Tanda-tanda tidak langsung, tentu saja, penting, tetapi Anda tidak dapat melakukannya tanpa diagnosis profesional. Saat ini, 6 metode digunakan untuk mendeteksi penyakit gembur-gembur:

  • pemeriksaan ultrasonografi (ultrasonografi) pada leher dan kepala untuk menilai keadaan pembuluh darah;
  • magnetic resonance imaging (MRI) membantu mengidentifikasi perubahan pada jaringan lunak dan seakurat mungkin menentukan jenis hidrosefalus, tahap perkembangan patologi;
  • computed tomography (CT) dimaksudkan untuk menentukan derajat kerusakan jaringan otak, ukuran fisura subarachnoid, adanya neoplasma;
  • X-ray dengan pengenalan agen kontras ditujukan untuk mendeteksi pelanggaran aliran keluar darah vena dan kerusakan pada tempat tidur vaskular;
  • keran tulang belakang diresepkan jika ada kecurigaan perkembangan basal setelah ensefalitis atau meningitis dan Anda perlu mencari tahu berapa tingkat tekanan cairan serebrospinal;
  • pemeriksaan oftalmologi - kemampuan untuk menentukan apakah pasien mengalami edema saraf optik dan atrofi jaringan alat okuler.

PENTING! Jika diagnosis hidrosefalus eksternal kronis otak dikonfirmasi, disarankan untuk melakukan pemeriksaan diagnostik tambahan setelah 6 bulan. Intensitas kunjungan lebih lanjut ke dokter tergantung pada data yang diperoleh dan ditentukan secara individual.

Pengobatan penyakit gembur-gembur eksternal otak pada orang dewasa

Metode pengobatan dipilih dengan berkonsultasi dengan ahli bedah saraf atau ahli saraf setelah diagnosis penyakit. Intervensi harus tepat waktu, jika tidak, risiko berbagai komplikasi neurologis meningkat. Penting untuk mempertimbangkan jenis patologi dan karakteristik tubuh pasien..

Di Departemen Bedah Saraf, GKB im. Eramishantseva hanya mempraktikkan metode yang efektif untuk mengobati penyakit gembur-gembur eksternal otak. Metode dibagi menjadi dua kelompok besar: konservatif (pengobatan) dan bedah (operatif), yang masing-masing memiliki karakteristik dan keunggulannya sendiri..

PENGOBATAN KONSERVATIF

Perawatan obat hanya relevan pada stadium penyakit yang ringan. Obat khusus mempercepat aliran keluar cairan dari otak, meningkatkan buang air kecil, meredakan peradangan dan edema, memperkuat pembuluh darah, dan menormalkan fungsi sistem kardiovaskular. Untuk mengatasi sakit kepala yang parah, dokter Anda mungkin meresepkan obat antiinflamasi non steroid dan pereda nyeri..

Kelompok obat yang umum adalah vaskular, neurotropik, venotonik, diuretik. Tetapi pada penyakit yang akut, mereka tidak akan efektif. Hidrosefalus campuran tidak dapat diperbaiki dengan baik. Dalam kasus ini, pengobatan konservatif tidak akan menyembuhkan penyakit, tetapi hanya memulihkan atau meningkatkan kerja sistem dan fungsi individu dari tubuh manusia. Seringkali, intervensi bedah sangat diperlukan.

OPERASI

Jika penyakit gembur-gembur eksternal akut didiagnosis, dalam banyak kasus, drainase ventrikel otak ditentukan. Teknologi utamanya adalah endoskopi dan bedah terbuka.

Dalam kasus pertama, kita berbicara tentang manipulasi yang ditandai dengan trauma minimal, risiko komplikasi yang sangat rendah, dan pemulihan pasca operasi yang cukup cepat. Metode endoskopi memungkinkan, dengan intervensi kecil, tidak hanya untuk menghilangkan kelebihan cairan serebrospinal, tetapi juga untuk menghilangkan cacat pada vena, hematoma, pembekuan darah..

Saat ini, operasi terbuka hanya dipilih dalam kasus luar biasa. Mengapa? Sulit membayangkan operasi terbuka tanpa kraniotomi. Dan trepanasi selalu merupakan peningkatan risiko dan periode pemulihan pasca operasi yang lama.

Cara lain untuk menghilangkan penyakit gembur-gembur eksternal adalah operasi bypass. Dokter menggunakan sistem katup dan tabung silikon untuk mengalirkan kelebihan cairan serebrospinal dari tengkorak. Cairan tersebut dialihkan ke rongga tubuh lainnya, khususnya rongga perut, atrium kanan, vena kava superior. Menurut statistik, keefektifan teknik ini adalah 85%.

Apakah mungkin untuk melindungi dari terjadinya hidrosefalus serebral eksternal? Ini pertanyaan yang sangat sulit. Tetapi, jika Anda benar-benar meninggalkan kebiasaan buruk dan menghindari cedera kepala, ada kemungkinan besar masalah akan berlalu begitu saja. Poin penting lainnya adalah perawatan tepat waktu dan profesional untuk penyakit serius seperti ensefalitis, poliomielitis, meningitis, serta penyakit menular lainnya..

Apa itu hidrosefalus serebral eksternal

Hidrosefalus eksternal ditandai dengan akumulasi cairan serebrospinal di ruang antara meninges - lunak, arakhnoid. Alasan akumulasi cairan serebrospinal dikaitkan dengan ketidakseimbangan antara proses produksi dan resorpsi (penyerapan) atau dengan pelanggaran peredarannya. Saat memeriksa pasien dewasa di rumah sakit, sindrom hidrosefalika terdeteksi pada 25% kasus. Patologi lebih sering didiagnosis di kalangan wanita.

Karakteristik patologi

Hidrosefalus eksternal (penyakit gembur-gembur) adalah penyakit yang dimanifestasikan oleh penumpukan cairan serebrospinal yang berlebihan di ruang meningeal otak, yang menyebabkan perluasannya dan menyebabkan kompresi jaringan di sekitarnya, tergantung pada tingkat keparahan kondisi pasien, dokter memilih metode untuk mengobatinya. Biasanya, sistem ventrikel berisi sekitar 120-150 ml cairan serebrospinal. Fungsi cairan serebrospinal:

  • Perlindungan bantalan substansi otak. CSF melindungi otak dari kerusakan mekanis.
  • Memasok jaringan otak dengan nutrisi.
  • Mempertahankan keseimbangan osmotik (tekanan di perbatasan larutan garam dan fraksi darah lainnya - elektrolit, protein) dan tekanan onkotik (tekanan yang dibuat oleh protein plasma).
  • Partisipasi dalam pengaturan aliran darah otak.

Hidrosefalus eksternal pada orang dewasa dapat memanifestasikan dirinya sebagai penyakit independen atau komplikasi patologi otak. Bentuk sekunder berkembang dengan latar belakang stroke, perdarahan, tumor dan proses infeksi, trauma di daerah kepala.

Klasifikasi penyakit

Menurut tingkat intensitas pelanggaran dan gejala, bentuk yang ringan, sedang, dan jelas dibedakan. Dengan hidrosefalus eksternal ringan (terkompensasi), kelainan dapat diatasi dengan cara alami, yang dikaitkan dengan sedikit atau tanpa gejala. Dalam perjalanan penelitian instrumental, perluasan cairan serebrospinal terungkap..

Untuk hidrosefalus eksternal otak sedang (subkompensasi), munculnya gejala serebral umum adalah tipikal. Hidrosefalus otak eksternal yang parah (dekompensasi) pada orang dewasa ditandai dengan peningkatan gejala neurologis yang progresif. Tanda fokal bergabung dengan gejala serebral umum.

Dalam bentuk non-oklusif, komunikasi antara ruang cairan serebrospinal dipertahankan, yang biasanya menunjukkan hidrosefalus ringan pada orang dewasa. Akumulasi cairan serebrospinal terjadi karena disregulasi proses produksi dan resorpsi. Dengan bentuk oklusif (tertutup), koneksi antara ruang CSF terputus, yang menciptakan hambatan aliran keluar CSF.

Alokasikan bawaan (debut di anak usia dini) dan bentuk yang diperoleh. Hidrosefalus kongenital berkorelasi dengan hipoksia janin, infeksi intrauterin, kelainan perkembangan yang memicu kemunduran resorpsi cairan serebrospinal atau menyebabkan gangguan sirkulasi cairan serebrospinal.

Dengan mempertimbangkan indikator tekanan cairan serebrospinal, hipotensi (tekanan rendah), normotensi (tekanan normal), hipertensi (tekanan meningkat) dibedakan. Hidrosefalus hipotrofik berkembang karena penurunan nutrisi jaringan otak. Bentuk hipersekresi berkorelasi dengan peningkatan patologis dalam produksi cairan serebrospinal.

Penyebab terjadinya

Hidrosefalus eksternal adalah penyakit yang terjadi pada orang dewasa karena berbagai alasan, yang memerlukan diagnosis dan deteksi menyeluruh terhadap patologi otak yang terjadi bersamaan. Penyakit utama yang menyebabkan perkembangan sindrom hidrosefalika:

  1. Tumor dengan lokalisasi lebih sering di area sistem ventrikel, batang tubuh, dan bagian yang berdekatan.
  2. Lesi infeksi dan inflamasi pada sistem saraf pusat (meningitis, ensefalitis).
  3. Perdarahan subaraknoid traumatis (karena TBI) dan nontraumatik (akibat pecahnya malformasi vaskular, aneurisma, dan elemen abnormal lainnya dari sistem peredaran darah otak).
  4. Gangguan iskemik aliran darah otak, tipe hemoragik, terjadi dalam bentuk akut atau kronis.
  5. Ensefalopati berbagai etiologi (terkait dengan keracunan alkohol, keracunan zat beracun, kelaparan oksigen kronis pada jaringan saraf).

Hidrosefalus eksternal minimal ditandai dengan nilai tekanan intrakranial sekitar 5-15 mm. rt. Seni. Untuk bentuk sedang, nilainya khas - 15-25 mm. rt. Seni., Untuk diucapkan - lebih dari 25 mm. rt. st.

Perdarahan subarachnoid dikaitkan dengan kerusakan berat aliran darah otak. Ini adalah kondisi yang sering menyebabkan kecacatan parah dan mengancam nyawa - dalam 50% kasus berakhir dengan kematian, bahkan dalam kasus diagnosis dini. Jika pasien tidak diberikan bantuan medis, dia meninggal dalam waktu 12-48 jam.

Gejala dan tanda

Tanda-tanda hidrosefalus eksternal sedang termasuk sakit kepala (biasanya berdenyut, persisten, atau paroksismal), muntah, dan penyumbatan fundus. Dengan bentuk progresif dan dekompensasi, gejala ditambahkan:

  • Mengantuk, kelemahan umum.
  • Pusing, kelelahan meningkat.
  • Tanda dislokasi struktur otak ke arah aksial: takikardia, kesadaran berkedip-kedip, penyempitan pupil dengan melemahnya reaksi terhadap rangsangan cahaya, kemungkinan apnea. Dengan dislokasi aksial, vena serebral besar dikompresi, yang menyebabkan gangguan aliran keluar vena dan stasis vena di belahan otak..

Dengan hidrosefalus eksternal yang cukup terasa, nyeri di daerah kepala muncul atau meningkat di pagi hari segera setelah bangun tidur, yang disebabkan oleh peningkatan tekanan intrakranial selama tidur. Patogenesis didasarkan pada proses vasodilatasi (relaksasi otot polos dinding pembuluh darah), yang dipicu oleh peningkatan konsentrasi karbon dioksida..

Proses vasodilatasi disertai dengan aliran darah dan perluasan lumen vaskular. Akibatnya, dinding vaskular dan meningeal (cangkang keras) meregang di area yang berdekatan dengan pangkal tengkorak. Di pagi hari, gejala sering meningkat - mual dan muntah, yang dalam beberapa kasus membantu mengurangi nyeri di area kepala.

Munculnya kantuk dan kelesuan dengan hidrosefalus eksternal yang tidak jelas merupakan kriteria prognostik yang tidak menguntungkan dan menunjukkan penurunan kondisi pasien. Biasanya, gejala seperti itu menunjukkan perjalanan patologi akut, didahului oleh kemunduran status neurologis. Perkembangan sindrom dislokasi dimanifestasikan oleh depresi kesadaran, hingga pingsan dan koma.

Tanda-tanda lain dislokasi otak: disfungsi visual, posisi kepala yang dipaksakan, gangguan pernapasan dan jantung yang parah. Hidrosefalus eksternal minor, terjadi dalam bentuk kronis, disertai gejala:

  1. Demensia, penurunan kognitif.
  2. Disfungsi sistem ekskresi (inkontinensia urin).
  3. Apraxia (pelanggaran gerakan sukarela yang kompleks sambil mempertahankan keterampilan motorik dasar).
  4. Paraparesis (kelemahan otot dengan gerakan sukarela yang terbatas) pada ekstremitas bawah.

Dalam bentuk kronis tentu saja, gejala awal biasanya muncul 3-4 minggu setelah penyakit masa lalu - lesi menular pada sistem saraf pusat (meningitis, ensefalitis), trauma di daerah kepala, perkembangan fokus perdarahan, gangguan aliran darah otak, berlanjut dalam bentuk akut. Tanda utama termasuk gangguan tidur dan terjaga.

Pasien menderita kantuk di siang hari dan gangguan tidur di malam hari. Aktivitas fisik dan mental mereka secara bertahap menurun. Mereka menjadi apatis, acuh tak acuh, kurang inisiatif. Gejala khas hidrosefalus yang berkomunikasi, yang terjadi pada orang dewasa kronis pada orang dewasa, adalah melemahnya fungsi otak secara umum..

Pada pasien, memori memburuk, terutama numerik dan jangka pendek. Pasien kesulitan jika diminta menyebutkan umur, tanggal sekarang. Pada tahap selanjutnya dari penyakit, gambaran klinis dilengkapi dengan gangguan intelektual-intelektual yang diucapkan. Selama periode ini, pasien tidak mampu melayani diri sendiri, kehilangan kontak dengan kenyataan.

Ucapan menjadi satu suku kata, lambat, dengan jeda panjang di antara setiap kata. Apraxia ditunjukkan dengan gangguan fungsi motorik saat berdiri. Ketika pasien berbohong, dia berhasil meniru bersepeda atau berjalan. Mengambil posisi tegak, dia kehilangan kemampuan ini - posturnya tidak stabil, gaya berjalan menjadi tidak stabil dan goyah.

Saat berjalan, pasien menggerak-gerakkan kakinya, merentangkan kaki lebar-lebar untuk menjaga keseimbangan tubuh. Dalam bentuk kronis, stagnasi pada fundus biasanya tidak terdeteksi. HGS (sindrom hipertensi-hidrosefalika) dapat bermanifestasi dengan gejala: labilitas emosional, hiperesthesia (peningkatan sensitivitas kulit, sensitivitas berlebihan terhadap pengaruh eksternal - visual, auditori).

Diagnostik

Diagnosis hidrosefalus terbuka eksternal pada orang dewasa dilakukan dengan metode neuroimaging struktur otak. Gambaran klinis yang khas terungkap selama MRI. Gambar-gambar menunjukkan perluasan ventrikel, penurunan kepadatan jaringan otak ke arah periventrikular (karena impregnasi dengan cairan serebrospinal), peningkatan volume ruang subarachnoid.

Dalam perjalanan MRI, patologi gabungan sering terungkap - fokus demielinasi, lesi fokal struktur batang, formasi otak volumetrik (tumor, kista, perdarahan). Untuk mengidentifikasi keadaan fundus (cakram stagnan dari dasar saraf optik, angiopati retinal), ophthalmoscopy dilakukan..

Ultrasonografi Doppler dari elemen sistem peredaran darah otak dilakukan untuk mengidentifikasi kelainan perkembangan dan patologi vaskular lainnya. Secara paralel, studi tentang cairan serebrospinal dan darah dilakukan untuk menyingkirkan infeksi pada sistem saraf pusat dan mengidentifikasi indikator lain (konsentrasi glukosa, elektrolit, bilirubin). Pungsi lumbal memungkinkan Anda menentukan indikator tekanan intrakranial.

Metode pengobatan

Perawatan hidrosefalus eksternal akut pada orang dewasa melibatkan drainase eksternal, yang memungkinkan cairan serebrospinal berlebih mengalir ke luar otak. Pada saat yang sama, obat Streptokinase diresepkan, yang disuntikkan ke dalam rongga ventrikel, melarutkan gumpalan darah, berkontribusi pada aliran cairan serebrospinal yang lebih baik..

Pengobatan hidrosefalus kronis yang tidak terekspresikan dilakukan dengan metode bedah dan konservatif. Tujuan dari pembedahan adalah untuk menciptakan cara buatan untuk mengalirkan kelebihan cairan serebrospinal. Pasien dipasang sistem shunting, yang berbeda dalam perangkat dan fitur lainnya:

  1. Kateter ventrikel. Dipasang di lokasi ventrikel lateral.
  2. Kateter perifer. Dipasang di rongga tubuh (abdominal, atrium), tempat penyerapan cairan serebrospinal yang dialihkan dapat terjadi.
  3. Sistem katup. Perangkat ini dilengkapi dengan sensor tekanan parsial. Ketika nilai tekanan cairan serebrospinal tertentu tercapai, katup terbuka, cairan serebrospinal dikeluarkan dari sistem ventrikel. Ketika pembacaan tekanan normal, katup menutup.

Untuk mengurangi parameter tekanan intrakranial, diuretik diresepkan (Acetazolamide, Furosemide), untuk meningkatkan suplai darah ke otak - korektor aliran darah otak (Vinpocetine), untuk mengatur proses metabolisme sel dan meningkatkan konduksi impuls saraf - vitamin (Pyridoxine, Thiamin, Cyanocobalamin).

Terapi pelindung saraf melibatkan koneksi asam Hopantenat. Jika diindikasikan, antikonvulsan (Diazepam) dan sedatif (Glycine, asam Aminophenylbutyric) diresepkan.

Konsekuensi yang mungkin terjadi

Konsekuensi dari hidrosefalus eksternal, yang terjadi dalam bentuk akut atau kronis pada orang dewasa, adalah disfungsi otak yang terus-menerus. Dengan tidak adanya terapi yang benar, perubahan ireversibel terjadi pada jaringan saraf, yang menyebabkan demensia dini, penurunan ketajaman penglihatan dan pendengaran..

Proses patologis jangka panjang berbahaya dengan perkembangan sindrom kejang dan disfungsi motorik. Pasien kehilangan kemampuan untuk menjaga keseimbangan, melakukan gerakan halus dan kompleks, gaya berjalannya terganggu. Seringkali, gangguan semacam itu menyebabkan kecacatan, kecacatan, dan ketidaksesuaian sosial..

Hidrosefalus eksterna merupakan proses patologis yang disertai dengan peningkatan volume cairan serebrospinal di ruang subaraknoid, diikuti dengan peregangan dinding meninges. Diagnosis dan pengobatan yang benar dalam banyak kasus mengarah pada pemulihan pasien.

Hidrosefalus eksternal - klasifikasi, gejala, diagnosis, dan pengobatan

Rumah sakitPenyakit otakHidrosefalus otak Hidrosefalus eksternal - klasifikasi, gejala, diagnosis, dan pengobatan

Apa itu hidrosefalus pengganti serebral eksternal?

Hydrocephalus (dari bahasa Yunani kuno - "otak air") - suatu kondisi di mana jumlah cairan serebrospinal melebihi norma usia. Nama "populer" untuk penyakit seperti itu adalah penyakit gembur-gembur di otak.

Hidrosefalus eksterna adalah kondisi di mana volume cairan serebrospinal di ruang antara otak dan tengkorak (di meninges) lebih besar dari biasanya. Hidrosefalus pengganti adalah pengisian cairan serebrospinal pada suatu tempat di rongga tengkorak yang telah dilepaskan akibat penurunan di otak (atrofi). Jadi, hidrosefalus pengganti eksternal - peningkatan volume cairan serebrospinal di meninges, bukan di korteks serebral yang berhenti berkembang..

Klasifikasi

Tidak ada klasifikasi tunggal hidrosefalus. Dokter dari spesialisasi yang berbeda memiliki sikap yang berbeda terhadap perbedaan antara subspesies penyakitnya. Klasifikasi menurut ICD-10 (klasifikasi penyakit internasional revisi ke-10):

  • deformasi saluran air Sylvian di otak;
  • atresia dari lubang Magendie dan Lyushka;
  • tipe yang lain.
  • berkomunikasi;
  • obstruktif;
  • tekanan normal;
  • pasca-trauma;
  • tipe yang lain.

Klasifikasi berikut akan lebih dapat diterapkan dalam praktik dokter dan dapat dipahami oleh non-dokter:

  • eksternal - akumulasi cairan serebrospinal di sekitar otak;
  • internal - kelebihan cairan serebrospinal di ventrikel dan sistem saluran air otak;
  • campuran - kombinasi dari kedua jenis.

Juga, secara terpisah dalam setiap bentuk yang mereka bicarakan:

  • penggantian hidrosefalus;
  • bentuk terbuka dan tertutup;
  • kursus akut dan kronis;
  • ringan, sedang dan berat;
  • tahapan;
  • jinak dan tentu saja ganas.

Penyebab terjadinya

CSF atau cairan serebrospinal adalah solusi pelindung dan bergizi khusus yang mengisi ruang bebas rongga tengkorak dan sumsum tulang belakang. Komposisinya mirip dengan darah, tetapi berbeda dalam kandungan sel (tidak mengandung sel darah merah, trombosit dan lebih sedikit sel darah putih) dan protein.

Tugas utama cairan serebrospinal adalah menjaga volume otak dan sumsum tulang belakang dari dalam, untuk melindungi dari kerusakan luar (penyusutan). Selain itu, gerakannya yang konstan membantu membawa nutrisi dan produk limbah..

Biasanya, cairan serebrospinal dibentuk dengan menyaring darah melalui vena, terutama di dalam ventrikel lateral otak. Ini adalah rongga kecil di tengah setiap belahan yang diisi dengan cairan serebrospinal dan disuplai dengan baik dengan darah untuk membuatnya..

Melalui sistem yang disebut saluran air otak, cairan serebrospinal menyebar ke sumsum tulang belakang dan keluar dari dalam rongga otak dan sumsum tulang belakang di luar, mengelilinginya. Melalui vena, kelebihan cairan serebrospinal kembali ke sistem peredaran darah.

Setiap spesies dari klasifikasi hidrosefalus mungkin memiliki penyebabnya sendiri-sendiri, tetapi ada faktor risiko yang umum untuk semua:

  • gangguan intrauterine (hipoksia, faktor teratogenik, trauma, keturunan, dan lain-lain);
  • cedera kepala pada anak-anak dan orang dewasa;
  • proses infeksi;
  • penyakit pembuluh darah;
  • stroke;
  • epilepsi;
  • lesi autoimun;
  • gangguan metabolisme garam air;
  • alasan lain.

Penggantian hidrosefalus berkembang sebagai mekanisme kompensasi: dengan penurunan otak, tekanan intrakranial (ICP) menurun, karena volume rongga tengkorak tidak berubah. Untuk menormalkan ICP, produksi (pembentukan) CSF ditingkatkan, yang mengarah ke hidrosefalus - kelebihan cairan serebrospinal, tetapi kondisi ini relatif, oleh karena itu tidak selalu disebut penyakit terpisah..

Biasanya terkait dengan perubahan degeneratif otak terkait usia atau akibat infeksi otak (ensefalitis) atau selaput (meningitis).

Gejala pada orang dewasa

Tidak ada manifestasi khusus pada hidrosefalus pengganti eksternal. Gejala dapat disebabkan oleh kondisi medis yang mendasari atau tidak spesifik:

  • kelemahan umum;
  • gangguan penglihatan dan pendengaran ringan;
  • kantuk konstan;
  • sakit kepala sedang yang persisten;
  • Kurang koordinasi.

Biasanya, tekanan intrakranial normal, sehingga tidak ada tanda-tanda hipertensi. Kemunduran tajam pada kondisi ini dimungkinkan dalam bentuk gangguan akut sirkulasi otak (stroke - stroke atau serangan iskemik transien) atau migrain.

Gejala pada anak-anak

Pada anak-anak di tahun pertama kehidupan, tulang tengkorak lunak - dapat berubah di bawah tekanan yang berkepanjangan dari dalam atau luar.

Hipertensi CSF akan dimanifestasikan oleh kemurungan akibat sakit kepala yang terus menerus, gangguan koordinasi, regurgitasi dan muntah. Aparatus okuler bisa berubah: penglihatan kabur, konjungtiva kemerahan, mata menonjol.

Anak-anak setelah usia 2-3 tahun akan memiliki manifestasi yang lebih mirip dengan hidrosefalus pengganti eksternal pada orang dewasa.

Diagnosis penyakit

Untuk membuat diagnosis penggantian hidrosefalus eksternal, dokter perlu menentukan volume cairan serebrospinal secara akurat. Untuk ini, berbagai metode pencitraan digunakan: computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI), pemeriksaan USG (ultrasound atau sonografi, ekografi) otak. Metode sederhana adalah pungsi lumbal - metode untuk mendapatkan cairan serebrospinal, yang hampir mirip dengan prosedur pengambilan darah dari vena, tetapi sedikit CSF diambil dari tulang belakang lumbar.

Metode tambahan, tetapi kurang dapat diandalkan juga penting: elektroensefalografi (EEG), angiografi dan metode radiologis lainnya. Selain itu, perlu diketahui penyebab dari kondisi tersebut: penyakit virus, stroke atau cedera, penyakit Alzheimer atau lainnya. Untuk semua orang, metode diagnostik mereka sendiri dapat diterapkan.

Metode pengobatan

Pertama-tama, skema dan metode pengobatan bergantung pada penyebab dan laju perkembangan penggantian hidrosefalus eksternal. Dalam kebanyakan kasus, jenis hidrosefalus ini tidak memerlukan perawatan khusus; lebih penting menangani penyebab kondisinya..

Metode yang jelas, tetapi bukan metode yang paling umum digunakan, adalah yang cepat. Cairan serebrospinal yang berlebih dapat “dituangkan” dengan membuat lubang di tengkorak untuk mengeluarkannya. Kraniotomi dan pembuatan shunt untuk drainase (aliran keluar) cairan serebrospinal dilakukan oleh ahli bedah saraf..

Metode pengobatan lebih sering digunakan:

  • diuretik (diuretik) mengurangi edema serebral dan CSF,
  • obat vasokonstriktor dan inhibitor karbonat anhidrase mengurangi sintesis cairan serebrospinal,
  • agen hormonal mengurangi peradangan,
  • campuran elektrolit diperlukan untuk mengembalikan keseimbangan elektrolit air,
  • pereda nyeri - untuk meredakan sakit kepala;
  • obat etiotropik dan patogenetik lain untuk memerangi penyebab dan mekanisme perkembangan;
  • pengobatan simptomatik lainnya untuk mengurangi gejala.

Vitamin (kecuali avitaminosis yang jelas), angioprotektor, nootropik, dan banyak obat lain dengan khasiat yang belum terbukti tidak direkomendasikan untuk pengobatan penyakit apa pun, termasuk dalam neurologi dan bedah saraf. Penunjukan mereka untuk pengobatan hidrosefalus pengganti eksternal otak tidak dapat dibenarkan.

Operasi yang bertujuan untuk mengurangi fungsi pembuluh darah yang terlibat dalam pembuatan cairan serebrospinal dianggap ideal. Biasanya, prosedur semacam itu dilakukan secara endoskopi (menggunakan peralatan khusus yang memungkinkan manipulasi pada gigi berlubang melalui sayatan minimal). Pada saat yang sama, Anda dapat membuat jalur tambahan untuk aliran keluar cairan serebrospinal.

Perkiraan dan konsekuensi hidrosefalus eksternal

Prognosis jalannya penggantian hidrosefalus eksternal untuk kasus tertentu tergantung pada banyak faktor: durasi kondisi, aktivitas, laju perkembangan, etiologi (penyebab terjadinya), pengobatan yang digunakan, usia, keturunan, dan lain-lain.

Secara umum, hidrosefalus serebral eksternal memiliki prognosis yang baik. Hidrosefalus eksternal sedang dapat berkembang untuk waktu yang lama dan berhenti pada tahap tertentu, seringkali sebelum timbulnya manifestasi klinis (tanpa gejala).

Dalam kasus yang jarang terjadi, dapat memperburuk jalannya penyakit yang mendasari, secara tidak langsung menyebabkan gangguan akut pada sirkulasi otak..

Pencegahan

Pertama-tama, perlu untuk menangani pencegahan penyebab utama: stroke, aterosklerosis, penyakit Alzheimer, infeksi otak, edema serebral. Tidak perlu takut berkonsultasi ke dokter bila muncul keluhan kesehatan dan menyusun skema individu untuk pencegahan kemungkinan penyakit.

Pemeriksaan kesehatan, nutrisi yang cukup, aktivitas fisik sedang yang teratur, tidak adanya kebiasaan buruk, pengobatan penyakit kronis adalah kunci kesehatan yang sebaik mungkin..

Tanda-tanda karakteristik hidrosefalus serebral eksternal

Hidrosefalus eksternal otak pada orang dewasa adalah penyakit patologis di mana terjadi pembentukan cairan serebrospinal (CSF) yang berlebihan. Pada orang sehat, cairan beredar, mencuci jaringan otak. Dia juga melakukan fungsi pelindung dan nutrisi. Segera setelah aliran cairan normal terganggu, cairan dalam jumlah berlebih mulai terbentuk. Jadi ada hidrosefalus, atau penyakit gembur-gembur di otak. Hasil dari perubahan patologis adalah atrofi dan perluasan jaringan otak. Perawatan patologi dilakukan oleh ahli saraf dan ahli bedah saraf.

Bagaimana hidrosefalus serebral berdiferensiasi

Penyakit ini dapat bersifat bawaan (infeksi janin selama perkembangan intrauterin) atau didapat (trauma, tumor, penyakit menular).

Hidrosefalus diklasifikasikan menjadi beberapa jenis:

  1. Eksternal, atau non-oklusif, - cairan terakumulasi di ruang subarachnoid, tetapi di ventrikel serebral levelnya tetap normal;
  2. Internal - tingkat cairan serebrospinal meningkat di ventrikel otak;
  3. Campuran - peningkatan jumlah cairan serebrospinal terjadi di mana-mana;
  4. Hipertensi;
  5. Normotensif.

Menurut mekanisme pembentukannya, patologi dibagi menjadi 3 bentuk: terbuka, tertutup dan ex vacuo. Jika terjadi pelanggaran proses pembentukan cairan serebrospinal dan penyerapannya lebih lanjut, maka hidrosefalus eksternal terbentuk. Pada saat yang sama, sirkulasi normal antara ruang bantalan minuman keras dipertahankan. Ketika jalur antara ruang-ruang ini tersumbat dan cairan tidak lagi memiliki saluran keluar, maka hidrosefalus tertutup terjadi. Bentuk ex vacuo terjadi ketika jaringan otak berhenti berkembang dan volumenya menurun secara signifikan. Ini juga berkembang karena perubahan terkait usia atau berbagai gangguan pada sistem saraf pusat..

Bergantung pada seberapa intensif penyakit ini berkembang pada orang dewasa, bentuk sedang dan berat dibedakan. Hidrosefalus sedang ditandai dengan gejala ringan, karena akumulasi cairan di jaringan otak tidak signifikan. Bentuk yang diekspresikan selalu disertai dengan serangan neurologis akut. Dengan jenis penyakit ini, sejumlah besar cairan serebrospinal menumpuk di jaringan otak..

Paling sering, hidrosefalus eksternal yang cukup jelas terjadi dalam bentuk terbuka. Cairan serebrospinal berhenti bersirkulasi secara normal, meskipun pada kenyataannya tidak ada neoplasma (kista, tumor, dll.) Yang dapat mencegah aliran keluarnya.

Tergantung pada penyebab patologi, hidrosefalus bersifat bawaan, didapat atau atrofi. Dokter juga memilih metode pengobatan tergantung pada jenis dan bentuk hidrosefalus pada orang dewasa..

Penyebab penyakit

Dokter mengidentifikasi alasan berikut untuk perkembangan hidrosefalus eksternal sedang:

  1. Gegar otak, cedera otak traumatis;
  2. Fraktur dan cedera tulang tulang belakang;
  3. Operasi bedah pada jaringan otak;
  4. Tumor di kepala dari berbagai etiologi;
  5. Stroke, perdarahan otak ekstensif, hematoma;
  6. Berbagai penyakit yang dipicu oleh infeksi atau proses inflamasi (tuberkulosis, meningitis, ensefalitis, dll.);
  7. Gangguan patologis pada vertebra di tulang belakang leher;
  8. Penyakit pembuluh darah di jaringan otak;
  9. Penyakit onkologis pada jaringan tulang di tulang belakang;
  10. Perubahan terkait usia di jaringan otak;
  11. Penyimpangan serius dalam perkembangan sistem saraf pusat.

Salah satu penyebab berkembangnya hidrosefalus eksternal adalah keracunan tubuh yang berkepanjangan. Jadi, dengan penyalahgunaan alkohol yang berlebihan, sel-sel saraf otak mulai mati secara intensif. Hasil dari pelanggaran tersebut adalah kemunduran yang kuat dalam penyerapan, produksi, dan sirkulasi cairan serebrospinal. Cairan yang terkumpul mulai meregangkan ventrikel otak. Ini mengarah pada saturasi medula dengan cairan serebrospinal, yang secara signifikan mengurangi kepadatannya dan mempersempit ruang subarachnoid. Akibatnya, seseorang mengembangkan hidrosefalus serebral eksternal yang bersifat atrofi..

Paling sering, orang tua menderita hidrosefalus eksternal yang cukup parah. Penyakit ini tidak bisa dibiarkan tanpa terapi medis yang memadai di bawah pengawasan dokter. Praktik menunjukkan bahwa ini adalah penyakit yang berbahaya dan jika tidak diobati, maka hasil yang mematikan mungkin terjadi..

Gejala utamanya

Patologi memanifestasikan dirinya sebagai serangan sakit kepala yang parah dan peningkatan tekanan darah yang tajam. Ini karena penurunan volume total otak. Ruang kosong yang tersisa mengisi cairan serebrospinal. Tidak memiliki outlet dan terus menumpuk, ini menciptakan peningkatan tekanan intrakranial. Orang tersebut mulai mengalami mual, keinginan untuk muntah, perasaan kelelahan kronis dan keinginan terus-menerus untuk tidur.

Penyakit ini sangat berbahaya karena untuk jangka waktu yang lama (beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun) mungkin tidak ada manifestasinya. Dengan latar belakang aterosklerosis atau tekanan darah tinggi, tanda-tanda hidrosefalus eksternal lainnya mulai muncul. Namun ada saatnya kondisi pasien memburuk dengan tajam, karena peredaran darah di otak terganggu. Kemudian gejala berbahaya pertama mulai muncul..

Adapun bentuk penyakit sedang, paling sering gejala eksternalnya dimanifestasikan dalam bentuk inkontinensia urin, mual dan muntah, dan serangan migrain parah. Penderita sering mengalami penglihatan ganda, mereka bisa menggulungnya tanpa disengaja. Koordinasi gerakan dan gaya berjalan terganggu. Kelelahan yang berkepanjangan mengarah pada fakta bahwa kondisi ini sangat mempengaruhi jiwa korban. Dia mulai mengalami iritasi konstan, depresi..

Jika satu atau lebih gejala ini ditemukan, maka perlu berkonsultasi dengan ahli saraf untuk pemeriksaan dan diagnosis klinis. Jika diagnosis hidrosefalus eksternal minor dikonfirmasi dengan beberapa metode penelitian, maka pasien akan diminta untuk menjalani perawatan obat secara lengkap. Dalam beberapa kasus, intervensi bedah diperlukan untuk menghilangkan patologi ini. Dalam kasus apa pun Anda tidak boleh melakukan diagnosis sendiri, karena banyak gejala dan tanda hidrosefalus eksternal dapat menjadi ciri khas penyakit berbahaya lainnya..

Metode diagnostik

Hidrosefalus serebral eksternal pada orang dewasa didiagnosis menggunakan metode penelitian klinis berikut:

  1. Pemeriksaan neuropsikologis lengkap, di mana pasien diwawancarai tentang kondisinya. Informasi dikumpulkan tentang adanya semua jenis penyimpangan dan pelanggaran fungsi otak. Berdasarkan data yang diperoleh, dokter membuat anamnesis, membuat keputusan tentang diagnosis atau metode penelitian tambahan;
  2. CT (computed tomography). Metode ini adalah salah satu metode diagnostik yang paling akurat dan andal. Dengan bantuan CT, kontur otak dan tengkorak, lokasi ventrikel, bentuk dan ukurannya ditentukan; mendeteksi neoplasma abnormal (tumor, kista, hematoma, pembekuan darah, dll.);
  3. MRI (pencitraan resonansi magnetik). Gambar MRI memungkinkan Anda menentukan secara akurat bentuk dan tingkat keparahan semua jenis hidrosefalus. Berkat MRI, diagnosis penyakit gembur-gembur otak yang benar dimungkinkan;
  4. Angiografi (pemeriksaan pembuluh darah di otak menggunakan radiasi sinar-X). Studi ini dilakukan dengan menggunakan agen kontras, yang memungkinkan Anda mengidentifikasi pelanggaran sekecil apa pun pada pembuluh darah di otak manusia;
  5. Cisternografi. Sinar-X dari tangki di dasar tengkorak membantu mengantisipasi jenis hidrosefalus. Selain itu, dengan menggunakan metode ini, dokter dapat mengidentifikasi arah pergerakan cairan serebrospinal di jaringan otak..

Terapi kuratif

Pertama-tama, pengobatan patologi ditujukan untuk memulihkan fungsi pembuluh darah otak dan sistem saraf pusat. Hidrosefalus serebral eksternal sedang merespons dengan baik terhadap terapi obat. Dokter yang merawat akan meresepkan obat diuretik yang membantu menghilangkan kelebihan cairan dari tubuh. Larutan pengganti plasma, saluretik, obat-obatan yang membantu memperkuat tonus vena, glukokortikosteroid, barbiturat digunakan. Untuk menghilangkan rasa sakit, obat pereda nyeri diresepkan. Selama perawatan, pasien diinstruksikan untuk mengikuti diet khusus rendah lemak. Terapi kompleks melibatkan implementasi rutin latihan senam terapeutik.

Jika pengobatan obat tidak memberikan hasil positif untuk jangka waktu tertentu, maka keputusan dibuat tentang perlunya intervensi bedah segera.

Saat ini, hidrosefalus dalam bentuk apa pun diobati dengan teknik bedah invasif minimal. Banyak klinik memiliki semua peralatan yang diperlukan untuk melakukan operasi neuroendoskopi. Selama intervensi semacam itu, ahli bedah saraf melakukan berbagai jenis pirau di jaringan otak, yang memungkinkan cairan serebrospinal mengalir ke rongga lain. Semua manipulasi dilakukan melalui sayatan kecil menggunakan instrumen bedah miniatur dan neuroendoscope. Manipulasi semacam itu hanya berlangsung beberapa jam dan dilakukan di rumah sakit dengan anestesi umum. Prosedurnya cukup aman untuk kehidupan pasien.

Perawatan hidrosefalus selalu merupakan proses individual yang memiliki prognosis sendiri tergantung pada karakteristik tubuh pasien. Namun, dalam banyak kasus, diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu memberikan hasil yang positif, yang dalam waktu singkat memungkinkan pasien untuk kembali ke kehidupan normal..

Fitur manifestasi hidrosefalus pengganti eksternal otak

Penggantian hidrosefalus adalah patologi berbahaya yang berkembang di jaringan otak. Pembentukannya disebabkan oleh pelanggaran aliran keluar cairan. CSF terakumulasi di jaringan, memicu gejala yang tidak menyenangkan dan komplikasi berbahaya.

Hidrosefalus disebabkan oleh aliran keluar cairan yang terganggu.

Apa itu hidrosefalus pengganti serebral eksternal?

Jaringan otak tidak bersentuhan dengan jaringan tulang, seperti di dalam cairan serebrospinal. Ini adalah cairan serebrospinal yang melindungi otak dari cedera mekanis. Ini memberikan suhu yang stabil, memasok makanan ke sel. Volume standar CSF adalah 150 ml. Beberapa kali sehari, komposisi cairan benar-benar diperbarui.

Cairan diserap oleh ventrikel, yang mulai menekan otak.

Jika proses ini terganggu, cairan serebrospinal tidak terserap dengan baik dan menumpuk di antara membran, menyebabkan penyakit gembur-gembur. Terkadang cairan diserap oleh ventrikel, yang akan memberi tekanan pada otak. Akibat perkembangan mikroadenoma, aktivitas otak terganggu, gejala yang mengkhawatirkan terjadi.

Klasifikasi

Penggantian hidrosefalus eksternal sedang mungkin dengan derajat yang berbeda-beda. Misalnya, ini ditandai dengan indikator tekanan yang berbeda. Itu naik, turun, atau tetap normal. Juga, patologi dalam bentuk akut, subakut atau menjadi kronis.

Ada klasifikasi lain dari penyakit ini:

  • bentuk tertutup berarti saluran yang mengalirkan cairan serebrospinal tersumbat. Cairan tidak dapat bersirkulasi secara normal. Dalam banyak kasus, saluran tersumbat karena bekuan darah setelah terjadi perdarahan;
  • Buka. Penyerapan oleh sistem vena terganggu;
  • hipersekresi. Produksi cairan serebrospinal terjadi dengan kecepatan tinggi;
  • eksternal - CSF terakumulasi di salah satu area, bukan di otak, yang volumenya menurun;
  • intern. Cairan diserap oleh ventrikel;
  • tipe campuran - cairan serebrospinal tidak hanya mengisi bagian otak, tetapi juga selaput.

Mengapa patologi muncul?

Pada anak yang baru lahir, patologi lebih sering dipicu oleh infeksi yang diderita wanita selama kehamilan. Yang berisiko adalah bayi yang tertular penyakit menular pada bulan-bulan pertama kehidupan. Faktor lainnya adalah cedera kepala dan leher, seperti saat melahirkan. Hipoksia pada bayi baru lahir meningkatkan risiko penyakit gembur-gembur.

Pada orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua, perkembangan hidrosefalus dapat dipicu oleh stroke, penyakit menular yang mempengaruhi jaringan otak, trauma mekanis di kepala dan leher (misalnya patah tulang). Yang berisiko adalah orang yang mengalami gegar otak, mengalami gangguan metabolisme, formasi kistik lainnya, masalah dengan pembuluh darah, infeksi parasit, dan kebiasaan buruk..

Gejala pada anak-anak dan orang dewasa

Gejala penggantian hidrosefalus eksternal yang cukup jelas biasanya dibedakan pada anak-anak dan orang dewasa. Pada bayi, penyakit ini memicu gejala yang lebih tidak menyenangkan dan akut:

Anak itu sering meludah.

  • tremor (dagu gemetar, tangan);
  • kepala terlempar ke belakang;
  • bayi baru lahir mengalami kejang;
  • regurgitasi sangat sering terjadi, dan dalam jumlah banyak;
  • bola mata tidak bergerak sebagaimana mestinya;
  • anak itu terus-menerus menjerit karena sakit di kepala;
  • ada keterlambatan perkembangan, di mana bayi tidak memegang kepalanya, tidak belajar berguling, dll..

Jika orang tua mengabaikan tanda-tanda ini, penyakit gembur-gembur akan bermanifestasi sebagai deformasi jaringan tulang. Kepala akan tumbuh tidak proporsional dengan bagian tubuh lainnya.

Pada pasien dewasa, tanda-tanda penyakit tergantung pada bentuk penyakitnya. Misalnya, awalnya biasanya tidak ada gejala. Ketika masalahnya memburuk, orang tersebut akan merasakan sensasi yang tidak menyenangkan:

  • migrain persisten, yang tidak dapat diatasi dengan obat;
  • mual (terutama di pagi hari), muntah;
  • perasaan lemah, kelelahan terus-menerus;
  • penglihatan ganda, keringat akan meningkat;
  • mode tidur dan terjaga akan terganggu, di mana insomnia akan menyiksa di malam hari, dan Anda ingin tidur di siang hari;
  • terjadi kegagalan memori. Kadang-kadang pasien tidak dapat mengingat hari kelahiran mereka sendiri;
  • kemampuan intelektual sangat berkurang, kurangnya perhatian berkembang, ucapan menjadi tidak koheren.

Menetapkan diagnosis

Pemeriksaan sederhana pada pasien tidak akan memungkinkan diagnosis dan konfirmasi penggantian hidrosefalus internal. Ini akan membutuhkan prosedur diagnostik tambahan. Tetapi pertama-tama, dokter menentukan kepekaan anggota badan, dan juga melakukan tes koordinasi. Selama pemeriksaan, informasi tentang cedera sebelumnya (terutama cedera otak) dan infeksi sebelumnya diklarifikasi. Untuk memperjelas diagnosis, jenis pemeriksaan berikut ditentukan:

    MRI otak - memungkinkan Anda untuk menentukan apakah ada penyakit gembur-gembur, dan pada tahap apa patologinya;

MRI kepala.

  • CT adalah tes alternatif di mana dokter mendapatkan gambaran lengkap tentang apa yang terjadi pada otak;
  • sinar-X biasanya dimaksudkan untuk memperjelas ukuran peningkatan cairan serebrospinal, serta untuk mendeteksi saluran yang tersumbat;
  • neurosonografi. Faktanya, ini adalah pemindaian ultrasound biasa, yang dilakukan untuk anak-anak. Pemeriksaan jaringan otak melewati ubun-ubun, yang tidak sembuh sampai usia tertentu;

    Pemeriksaan jaringan otak.

  • angiografi. Pembuluh di tengkorak dan leher diperiksa. Identifikasi kemungkinan penyimpangan dari norma dan gangguan peredaran darah.
  • Metode pengobatan

    Dalam kebanyakan kasus, dokter mencoba merawat penggantian hidrosefalus dengan metode konservatif. Ini terkait dengan risiko tinggi kerusakan jaringan selama operasi. Obat-obatan digunakan jika patologi belum menyebabkan deformasi yang signifikan pada jaringan internal..

    Pengobatan hidrosefalus pengganti serebral campuran ditujukan untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dan meningkatkan sirkulasi darah di jaringan. Pasien diperlihatkan pijatan di zona kerah, membatasi aktivitas fisik dan mengonsumsi kelompok obat tertentu:

    Pereda nyeri.

    • pereda nyeri yang mengurangi migrain dan menangani serangan migrain;
    • obat antikonvulsan diresepkan jika pasien sudah mengalami kejang parah, kejang;
    • diuretik diperlukan untuk menghilangkan kelebihan cairan dari tubuh. Mereka membantu mengurangi pembengkakan jaringan;
    • agen yang meningkatkan suplai darah ke sel otak;
    • dengan peningkatan tekanan intrakranial, agen diresepkan untuk menstabilkan kinerjanya;
    • jika ada fokus peradangan di jaringan otak, perlu untuk mengambil kortikosteroid;
    • dengan perubahan signifikan dalam keadaan psikologis, obat penenang atau obat penenang lainnya diresepkan.

    Metode bedah

    Hidrosefalus pada orang dewasa tidak selalu dapat menerima pengobatan konservatif, oleh karena itu, dalam kasus yang jarang terjadi, memerlukan intervensi bedah. Biasanya, intervensi bedah hanya ditentukan dalam kasus di mana patologi berkembang pesat, dan obat-obatan tidak memperbaiki kondisi orang tersebut..

    Kelebihan cairan serebrospinal dibuang ke rongga perut melalui pintasan khusus.

    Sampai saat ini, jenis intervensi bedah yang paling umum adalah operasi bypass. Untuk operasinya, dipasang shunt khusus yang menghubungkan bagian otak dengan jaringan tubuh lainnya. Paling sering, ekskresi cairan serebrospinal berlebih terjadi ke rongga perut. Saat katup dibuka, cairan serebrospinal dikeluarkan. Namun, metode ini memiliki banyak kekurangan. Pertama-tama, ini adalah bahaya intervensi itu sendiri, di mana ada risiko menyentuh jaringan yang sehat. Selain itu, setelah memasang shunt, terkadang perlu diganti, yang juga menyebabkan banyak ketidaknyamanan..

    Oleh karena itu, belakangan ini para dokter lebih memilih untuk menggunakan operasi endoskopi. Cairan ditarik menggunakan endoskopi, yang dimasukkan ke dalam lubang di ventrikel.

    Konsekuensi dan komplikasi

    Bahaya utama adalah kurangnya pengobatan. Penggantian hidrosefalus memerlukan pengawasan medis wajib, karena dapat menyebabkan kondisi yang mengancam kesehatan. Ini memprovokasi demensia, di mana pasien tidak dapat menilai peristiwa yang terjadi secara objektif.

    Di masa depan, fungsi motorik terganggu, orang tersebut berhenti menjaga keseimbangan dan jatuh saat ada upaya untuk bangun. Tahap komplikasi selanjutnya adalah pelanggaran fungsi bicara. Ada yang gemetar di anggota badan, kejang, kejang mirip epilepsi. Pasien tidak dapat mengontrol tubuhnya sendiri, yang menyebabkan inkontinensia urin.

    Faktanya, seseorang berhenti mengontrol dirinya sendiri dan tidak dapat lagi secara mandiri memenuhi kebutuhannya sendiri. Oleh karena itu, tahapan patologi yang serius biasanya mengarah pada pengaturan tingkat kecacatan tertentu..

    Dengan penyakit gembur-gembur otak, perlu untuk menilai kondisi pasien secara memadai dan mengunjungi dokter pada gejala pertama yang mengkhawatirkan. Kurangnya perawatan menyebabkan hilangnya semua fungsi dasar seseorang. Jika program pemulihan dimulai tepat waktu, pasien akan dapat kembali ke cara hidupnya yang biasa..

    Artikel Berikutnya

    Tekanan 110 hingga 80